Pages

SOCIAL MEDIA

Minggu, 21 Januari 2018

Killing Time at Yats Colony Jogjakarta


Karena tahun 2017 kemarin main ke Jogja dan gak pernah dapat tanggal yang pas buat nginep di Yats Colony, setiap akhir pekan kala itu selalu full bahkan sudah full untuk beberapa bulan kedepan. Jadi waktu itu mampir buat sekedar minum kopi dan makan siang untuk mas Kelvin, kebetulan sambil nunggu ayah selesai sholat Jumat dekat Yats. Restonya menyatu dengan lobi hotel dan ada store produk lokal juga, tempatnya bagus kalau menurut saya. Iconic banget bangunannya Yats Colony tapi memang kalau daridepan gak begitu keliatan banget.

Waktu main kesana gak begitu ramai di restonya, cuma ada satu keluarga yang duduk dekat jendela dan kami pun menempati persis disebelah mereka. Tujuannya sih biar memudahkan saya untuk foto-foto menu yang saya pesan.





Colorful banget pokoknya begitu masuk kedalam restonya ini dan pelayan disana pun menyambut dengan hangat juga ramah sekali, asiknya disini ada makanan Indonesianya karena siang itu sekalian mau pesan makan untuk Kelvin biar dia gak ngiler-ngiler amat nanti pas liat bunda dan ayahnya makan sate klathak. Saya pun memesan hot cappuccino, ice lemon tea, ice lychee tea, bitter ballen dan nasi uduk komplit (tuh kan Indonesia banget emang lidahnya). 








Sayang banget waktu itu si nasi uduk komplit gak sempat ke foto karena mas Kelvin sudah gak sabar waktu makanannya dateng minta langsung dimakan dia pun sebenarnya suka gemes sendiri kalau makanannya harus difoto dulu. Sambil nunggu ayah yang lagi jumatan saya menyuapi Kelvin, walau dia memang sudah bisa makan sendiri tapi kalau lagi kejar-kejaran sama waktu kadang gemes. Kelvin pun sudah dipesankan minuman favoritnya, ice lemon tea. Waktu itu sih Kelvin makannya agak cepat karena dibilangin habis ini mau pergi lagi. 










Nah ini spot kami duduk waktu di restaurant, jadi bisa lihat keluar juga dan yang pasti buat saya itu hamparan cahaya untuk foto menu yang pesan. Hahahahaaa... Kalau gak salah sofa ini hanya ada dua karena sisahnya bangku-bangku kece warna merah dan putih. 







Sebelum akhirnya kami selesai dan akan meneruskan perjalanan menuju sate Klathak pak Pong, iseng pengen lihat-lihat kedalam tapi si ayahnya gak mau jadilah cuma main becak dan sempat motret lorong menuju kamar penginapan itu. Mural pada bagian dindingnya cakep banget deh, kayaknya tahun ini bakal bikin destinasi ke Jogjakarta lagi dan kudu nginep disana ah. Pas mau pulang mas Kelvin minta naik becak dulu dan akhirnya minta fotoin ayahnya dulu deh, ulasan Yats Colony juga bisa lihat di instagram mereka Yats Colony




Tidak ada komentar :

Posting Komentar