SOCIAL MEDIA

Rabu, 23 Mei 2018

Sekejap di China Town Bandung


Setelah sekian lama gak main ke Bandung dan waktu bulan April kemarin ada kerjaan di Bandung  jadi menyempatkan untuk mampir ke China Town yang berada di Jl. Klenteng No.41 Ciroyom. Waktu main kesini pas hari kerja jadi lumayanlah sepi gak ramai-ramai amat. 

Biaya masuk ke China Town hanya Rp 10.000,- dan kita mendapatkan 1 gantungan kunci yang catchy banget nih. Enaknya disini semua transaki menggunakan debit BCA, maklum deh saya adalah orang yang jarang banget bawa uang cash kemana-mana. 

Nah dimulailah sebelum masuk kedalam gak afdol emang kalau belum OOTD didepan China Town ini kan, penanda kalau saya sudah main kesini. Hahahaaaa....


Tadddaaaaaa... Ini hasil OOTD saya didepan China Town Bandung hasil jepretan teman saya Winda Priandita super kece kan? Winda emang jago banget soal fotografi dan di kameranya pun sudah dia setting beberapa tone favorit dia dan aku jatuh cinta sama hasil jepretan yang ini. Oh ya... Saya kesini berempat selain sama Winda ada Gina dan mamih Wina, jadi kita saling bergantian foto dulu sebelum masuk ke area dalam.

Awalnya sih saya penasaran banget sama China Town ini karena sempat lihat di instagramnya kang Emil (berasa akrab nih manggilnya kang) jujur saja saya sebagai follower beliau sangat kagum sekali dengan apa yang dia lakukan untuk kota Bandung dan memang jadi super keren kota Bandung. 



Begitu masuk kedalam pada bagian sebelah kiri akan kita temui ruangan yang isinya barang-barang jadul, saya sempat motret beberapa nih. Kalau anak-anak yang ikutan UploadKompakan begitu lihat ini pasti ngiler nih, karena barang-barang jadul biasanya suka kami jadikan properti pendukung foto harian. Bahkan ada juga seperti enamel-enamel ini yang diproduksi kembali dan digunakan dirumah. 

Yang pasti peralatan rumah tangga disini tuh memang yang sering digunakan pada zaman dahulu. Beberapa telpon rumah yang ada disitu tuh bikin gemes ya, karena ada beberapa model. Waktu ke Semarang sempat mampir di Kota Lama Semarang sehabis dari kedai kopi Spiegel Bar & Resto, sempat mau beli telpon jadul yang masih bisa digunakan. Cuma terus mikir malas bawanya, hahahahaaa... 

Disebelah kanan ada gerai penukaran kartu untuk selama berbelanja didalam tapi kalau kita memiliki kartu debit BCA tidak usah menukarkan kartunya. 


Bagi yang muslim jangan khawatir, semua makanan disini halal. Karena begitu kamu masuk kedalam dibagian pagar akan menemukan sign seperti ini "No Pork" karena memang kalau yang gak tau pasti berfikir didalam sana menjual makanan non halal. Waktu main kesini gak makan besar karena kita sudah makan sebelumnya.




Sesuai dengan namanya China Town jadi setiap toko-toko yang ada disana semuanya pasti dengan dekorasi yang sama, ada barang-barang jadulnya yang sayang banget kalau gak difoto. Iya memang saya kesana tuh karena penasaran seperti apa, pas lihat designnya keren banget deh, sayang banget kemarin itu gak lama-lama karena ngejar waktu buat ke tempat selanjutnya. Pernak-pernik khas dengan dekorasi oriental terhias dengan kece disana.

Barang-barang yang dijual disini pun memang barang jadul, sampai ke tas dan makanan pun pasti kalau lihat atau yang sudah ada pada zamannya bilang "ya ampun itukan makanan dari zaman SD" ini gumam saya waktu lihat cemilan ditoko. Tak hanya itu kalau kesini bareng teman-teman, saudara atau keluarga trus bisa foto dengan mengenakan baju tradisional khas China gitu. Seru banget kan? 






Beberapa toko yang menarik perhatian saya, karena semua dekornya bikin gemes banget dan bikin pengen ngabisin batre kamera siang itu. Sebenarnya mau foto ala-ala selebgram lagi tapi karena siang itu antara lagi panas dan tau-tau gerimis jadinya pengen jajan ajahlah. Sayang banget kalau sudah kesini gak nyobain jajanan yang ada disini.



Makanan-makanan yang modelan gini nih yang langsung bikin pengen karena praktis tuh makannya gak pakai ribet kan? Waktu habis dari toilet terus ngelewatin toko Terminale Gelato, langsung nyari duduk dulu habis itu jajan deh. Kalau saya setiap beli gelato pasti harus bange ada yang rasa mintnya dan sisahnya nanya deh rasa yang paling favorit di Terminale apa? Nah waktu itu si masnya ngasih yang warna hitam ini dan lupa namanya apa.

Kalau menurut saya pribadi tempat ini oke untuk didatengin, dan kayaknya saya kalau balik lagi pun milih hari kerja aja biar gak terlalu ramai dan parkiran masih okelah deket situ. Dan makanan pun disini beraneka macam kok, cemilannya juga variatif.


Yang mau ke Bandung dan penasaran sama China Town bisa langsung mampir nih, dijamin spot foto kece bertebaran disini.


Happy reading
Chichie

4 komentar :

  1. Lucu ih tempatnyaaa... Bakal masuk list tempat yang wajin didatangi kalau ke Bandung nih. Makasih infonya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Ayi, aku malah sebenarnya lebih gemes mau motoin daripada jajan hahahahaaa

      Hapus
  2. Aku orang Bandung belum pernah kesana sih hehehe, kalau udah di rumah suka mager mau kemana-mana. Btw mbak, boleh share infonya gak edit fotonya pake apa dan pilihan filter atau tone nya apa? Bagus banget ambience nya suka banget hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah orang Bandung toh mbak, ini aku penasaran karena liat di instagram temanku yang anak Bandung. Ini aku edit dilaptop aja mbak dan langsung pas buka foto disebelah kanan atas ada pilihan edit lalu aku tonenya pakai yang Sauna deh.

      Hapus