Partner Ngopinya Bunda



Foto hasil jepretan Kelvin 
Berhubung sekarang lagi libur anak sekolah, jadi kalau pergi keluar membawa turut serta mas Kelvin. Jadi waktu dia bangun tidur tau-tau dia bilang "bunda kita ke tempat kopi yuk?" ini dengan adegan ngucek-ngucek matanya. Saya langsung ketawa dong, kok tiba-tiba minta main ke tempat kopi. 

Oke kita siap-siap dulu nanti habis makan siang baru ke tempat kopi ya mas, biar bisa makan siang dirumah dulu si Kelvin karena belum tentu dia cocok sama makanan disana. Niatan mau ngajak dia ke tempat kopi yang dekat rumah karena baru buka, ternyata jam 11.00 teman yang biasa ngopi sama saya whats app dan ngajak ketemu jam 3 sore di daerah Karet - Jakarta Selatan. 

Untung masih libur lebaran jadi jalanan kosong deh, lancar banget dari rumah mamah di Jatibening ke Karet cuma 40 menit dong. 



Kelvin (dok. Akuchichie)

Kelvin (dok. Akuchichie)
Untuk bawa Kelvin bukan hal yang sulit bagi saya karena alhamdulillah banget dia anaknya anteng dan gampang banget dikasih taunya. Kalau soal ceriwis jangan ditanya deh, ini juara banget nanya apa saja yang dia lihat dan dia juga bisa nanya kenapa bisa gitu dan sebagainya. 

Jadi saya sebenarnya senang banget bisa bawa dia kemana-mana, selain dia bisa beradaptasi dengan orang lain. Dia juga bisa sambil main dan belajar banyak hal diluar sana. Banyak banget plan untuk mengisi liburannya, karena kan kita gak melakukan kegiatan mudik.

Karena terbiasa melihat saya motret baik dirumah, diluar atau dimana pun terkadang mas Kelvin suka minta kepengen ikutan motret, saya membolehkan dia motret apa yang dia inginkan menggunakan kamera yang saya pakai. Awalnya ngilu sih liat dia bawa kamera, karena ngeri jatuh tapi itu saya hiraukan karena ingin membuatnya percaya diri.

Foto kopi diatas itu di foto sama dia, cuma asal jepret aja makanya agak miring framenya. Tapi itu terbilang oke sih kalau menurutku, namanya juga anak-anak. Kelvin ini lagi seneng melakukan apa yang dia lihat dari sekitarnya, makanya saya dan ayahnya membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan termasuk ngangkat-ngangkat kamera bundanya.






Main Games (dok. Chichie)
Siang itu saya pesan es kopi susu karena kebetulan Jakarta lagi oke banget panasnya bok, jadi butuh minuman dingin. Kelvin kepengen minum es lemon teh jadi kita hanya pesan 2 minuman dulu, lalu saya pesan nasi bakar dan beberapa snack buat dia.

Waktu kami berdua lagi ngobrol dan ketawa-tawa tetiba baristanya nyamperin kami berdua dan membawakan segelas babycino untuk Kelvin. Anaknya senang banget tau dapat minuman, sampai dia make sure beberapa kali sama saya "ini beneran buat mas ya bun?" dengan senyum khasnya dia. Babycino itu sebenarnya susu putih dengan taburan bubuk coklat jadi aman untuk anak-anak.

Padahal waktu bayi dulu Kelvin saya suka sendokin kopi hitam, karena menurut orang jaman dulu anak laki-laki agar tidak step diberikan kopi hitam tapi jangan segelas ya ntar anaknya mabok kafein. Waktu itu saya hanya berikan 2 - 3 sendok kecil saja.



Main dibawah meja (dok. Akuchichie)
Entah gimana ini anak girang banget main dibawah meja itu, kebetulan ini tempatnya gede banget dan dia bisa main lari-larian kesana kemari waktu masih menunggu teman saya datang. 

Setiap bepergian saya selalu membiasakan dia membawa tas kecil yang isinya tempat makan di isi dengan cemilan-cemila favoritnya dia, botol minum, mainan mobil-mobilan dan ultraman juga ipad. Iya saya memberikan dia ipad tapi bukan berarti dia boleh main gadget sesukanya, gadget saya bawa kalau dia sudah merasa bosan atau ingin bermain Mine Craft salah satu game favorit dia. 

Biasanya kalau pergi dengan saya dan ayahnya dia selalu bermain dengan mainannya, atau jalan-jalan aja disekitar yang masih bisa dilihat dengan mata. 

Semoga kamu selalu nemenin bunda ya nak, sampai kamu besar nanti seperti ayah kamu yang selalu menjaga grandma. 

Happy Reading!

Transaksi Kini Lebih Mudah Dengan TCASH



Saya adalah salah satu dari sekian orang yang paling malas bawa uang tunai, karena lebih sering melakukan pembayaran dengan uang elektronik. Apalagi sekarang sudah mulai banyak sekali merchant yang menggunakan uang elektronik, mau makan, mau beli barang, bayar-bayar tagihan, bahkan sampai kirim uang ke keluarga atau ke teman sudah jadi hal biasa.

Apa sih yang biasa saya pakai? Karena saya pengguna kartu Halo, maka saya memilih TCASH sebagai uang elektronik saya. Selain gampang banget ngisi saldonya, kita juga bisa memindahkan pembayaran lainnya. Yang paling penting TCASH sudah banyak dimana-mana.

Awalnya punya TCASH dulu karena jaman masih kerja kan suka jajan nih, terus tau sendiri kan kalau di mall suka banyak promo dengan menggunakan TCASH. Pokoknya jajan menggunakan TCASH tuh senang banget deh, kadang suka beli Chatime yang buy 1 get 1 ini yang paling sering. 

Kebetulan dirumah juga suami, mamah, adik dan ipar saya juga menggunakan kartu Halo semua jadi kita suka saling kirim saldo TCASH. Yang paling sering minta dikirim saldo sih saya, karena hobi jalan-jalan dan jajan.

Starbucks (dok. Akuchichie)
Pernah waktu lagi mau meeting sama klien beberapa waktu lalu di kedai kopi favorit dan saya belum ambil uang sama sekali dan pas mau ngambil ternyata kartu atm saya ketinggalan di tas yang satunya. Gak mungkin dong sudah sampai didalam terus keluar lagi. Karena memang kebetulan disini sudah bisa menggunakan TCASH jadi waktu itu saya cek saldo dulu, ternyata aman jadi bisa pesan 1 gelas minuman panas dan pastry.

Kelar meeting saya harus lanjut lagi ke meeting yang satunya, lalu seperti biasa saya pesan taksi online. Pas dalam perjalan menuju tempat meeting, bapaknya tiba-tiba kehilangan rekap pesanan saya karena datanya mati. Lalu dia memohon maaf sebelumnya kepada saya, karena dia mau minta tolong. Udah deg-degan dong kirain mau diturunin. Ternyata oh ternyata...

“Mbak, mohon maaf sebelumnya ini sepertinya kuota saya habis jadi kehilangan data pesanan punya mbak. Saya boleh tolongbayarnya dengan kirim pulsa saja ke saya karena saya mau beli kuota?”
“Oh boleh pak, nomernya Telkomselkan? Bisa saya kirim #PakeTCASH pak langsung saya belikan kuota saja ya pak?”
“Mohon maaf ya mbak, saya jadi merepotkan ini?”
“Gpp kok pak, kebetulan juga saya pas lagi ada untuk beli kuota/"
“Terima kasih banyak ya mbak, semoga kebaikan mbak dibalas Allah.”
“Amin… Allahuma amin, terima kasih banyak pak doanya, bapak juga ya semoga habis ngedrop saya banyak pelanggan lagi ya pak?”

Saya gak pernah berfikir, bener gak sih bapak ini kehabisan kuota tapi saya tulus ingin membantu si bapak agar datanya nyala lagi karena untuk #JadiBaik bisa dilakukan dengan cara apapun. Apalagi membantu sesama seperti saya bertemu bapak yang membutuhkan kuota untuk kelancaran pekerjaannya. 

Saya selalu mengingat pesan mamah:

"Kalau kita ingin dilancarkan apa yang kita hendak lakukan, maka kita juga harus belajar memperlanjar jalan orang lain karena siapa tau disitu letak rejeki kita nanti."

Tempat Meeting Kedua (dok. Akuchichie)

Setelah saya turun bertemu teman-teman untuk meeting project besar bersama klien, saya pesan makanan dan kebetulan ada promo juga kalau #PakeTCASH yang kayak gini nih gak boleh kita lewatkan begitu saja. Lumayan banget kan gak perlu bayar mahal, sementara teman saya yang gak punya TCASH langsung sirik. Hahahahaaa…

Dia tanya sama saya kenapa sih selalu mengandalkan TCASH kalau kemana-mana, dan herannya setiap pergi selalu jodoh banget sama tempat yang sudah bekerjasama dengan TCASH.


Menu Tampilah TCASH (dok. Akuchichie)

Selain banyak promo kalau #PakeTCASH, selain itu mempermudah saya untuk melakukan transaksi lainnya. Jadi TCASH tuh sudah hamper sama banget dengan uang elektronik kebanyakan, karena kita bisa:
  1. Kirim uang, untuk melakukan pengiriman uang jangan lupa ya akun TCASH Basic - Service harus di upgrade menjadi Full - Service biar bisa akses ke semua fitur TCASH.
  2. Beli pulsa dan data, selain membeli untuk diri sendiri dengan fitur ini juga bisa membelikan untuk orang lain. Seperti yang saya lakukan ke bapak taksi online.
  3. Bayar tagihan-tagihan seperti kartu Halo, listrik, games, tv berbayar, internet, telepon rumah, PDAM, donasi, voucher elektronik, multi finance, asuransi, merchant dan lainnya sesuai dengan kode bayar yang tertera.
Begitu tau kemudahan-kemudahan yang bisa didapatkan dengan menggunakan TCASH, teman saya langsung kepengen dong dan langsung deh dia cek Cara TCASH. 


Aplikasi TCASH (dok. Akuchichie)

Kemarin malam waktu makan di mall saya juga bayar melalui TCASH, lumayan pas saldonya cukup sampai akhirnya tinggal Rp 50.000 itu saldo semalam. Kalau penasaran sama merchant yang sudah bekerjasama dengan TCASH bisa cek di Merchant TCASH jadi tau di daerah mana saja yang sudah bisa menggunakan TCASH tapi sepengalaman saya keluar kota beberapa kali sudah bisa menggunakan TCASH.



Happy Reading!



Butuh Piknik? Piknik Cafe - Arif Inn di Lebak Bulus Bisa Jadi Alternatif Tempat Hangout

Akuchichie


Masih dalam suasana libur lebaran, dimana kebanyakan orang sedang berlibur dan berkumpul dengan keluarga di kampung halaman. Kalau kata teman saya jika kita mau pulang kampung ke kampung halaman, pastikan kita punya kampung halaman ya. Hahahahaaa...

Kalau saya bukan team pulang kampung alias mudik karena saya kalau mudik bukan di hari raya lebaran tapi kalau kepengen pulang kampung, selain banyak keluarga besar yang banyak tinggal di Jakarta dan sekitarnya. 

Kebetulan beberapa hari lalu saya dan teman-teman Coffee Fairies yang hobinya doyan banget motret sudah sakau banget, sakaunya motret bareng tapi. Maklum waktu bulan puasa kemarin kita libur moto bareng walau kita ada buka puasa bareng gak sempat moto-moto karena sudah gelap saat itu. 

Mumpung masih pada libur jadi waktu itu mama Rika ngajakin meet up tadinya seperti biasa mau ketemua di coffee shop yang belum pernah kami kunjungi tapi mbak Astrid memiliki ide lain, sesekali kita nyobain tempat selain coffee shop. Di share deh tuh tempat super kece didaerah Lebak Bulus, pokoknya super keren deh tempatnya kalau lihat di instagramnya. 

Janjianlah ya kita semua ketemu habis sholat Jumat di Piknik Aja Yuk waktu di share nama tempatnya kirain si mbak Astrid ngajak piknik ternyata emang nama tempatnya itu. Sesuai sih nama tempat dan ambience tempatnya.

Akuchichie

Kurang lebih ekspresi kita gini deh waktu ketemu, menandakan emang kita super happy karena bertemu kembali dengan melakukan hobi yang sebulan hilang. Haseeeekkkkkk... Jujur aja sih, saya pun pas puasa juga jarang banget motret. 


dok. Instagram Piknik Cafe
dok. Instagram Piknik Cafe

dok. Instagram Piknik Cafe

dok. Instagram Piknik Cafe

Piknik Aja Yuk!

Ini keren sih tempatnya kayak bukan di Jakarta kan? Kalau kesini pasti sudah berasa kayak liburan nih, tempatnya instagramable kalau kata anak jaman sekarang. Spot foto disini tuh banyak banget deh dan emang keren semuanya. Warnanya pun cerah-cerah semuanya, berasa banget ini summernya. Waktu dikasih tau mbak Astrid nama instagramnya langsung ngepoin dong dan emang super banget ini tempatnya. 

Waktu Jumat kemarin kesini pas lagi ramai banget dan kita waiting list loh, the power of kesabatan ya akhirnya dapat spot kece diluar persis dekat kolam renang. Kalau yang doyan foto OOTD pasti sudah gatel banget nih kalau kesini dan pasti bawaannya pengen bawa baju sekoper ya kan? 

Pengunjung yang datang kesini diperbolehkan berenang, mereka menyediakan handuk saja. Jangan minta disediakan baju renang atau baju ganti ya tapi sebenarnya enakan bawa handuk sendiri sih dari rumah kalau memang kepengen berenang. Dekat kolam juga banyak spot kecenya, ada beberapa tempat duduk dekat kolam juga. Sebenarnya kepengen foto duduk di ayunan cuma agak ragu-ragu ngeri nyemplung nanti, soalnya gak bisa berenang kan gak lucu ntar diketawain kalau jatuh ke kolam.

Yang seru tuh dari Piknik Cafe selain tempatnya tuh disini warna-warni dan cerah semuanya. selain warna pink yang super gonjreng ada warna favoritku juga si toska.


Akuchichie
Pineapple Piknik
Akuchichie
Table Situation



Akuchichie
Tamarillo Lemonade

Piknik Aja Yuk
Smoothie Bowl
Akuchichie
Home Made Potato Fries

Makanan dan Minuman

Sesuai dengan nama tempat dan temanya, makanan dan minuman ini juga gak kalah colorful nih dan disesuaikan banget. Waktu kemarin disana saya pesan Tamarillo Lemonade, rasanya enak banget ini banget ini minumannya. Selain itu sempat nyobain minumannya mamih Enjih, Pineapple Piknik. Minumannya pun disana photo genic banget deh. 

Selain minuman yang namanya super keren-keren itu, di Piknik juga menyedia smoothie bowl kalau ini sih rasanya gak usah diragukanlah ya karena fruit never failed. Hahahahaaa... Buat pecinta smoothie juga harus nyobain nih menyantap smoothie bowl dengan pemandangan ala-ala liburan dimana gitu, padahal lagi di Lebak Bulus,

Beberapa menu yang saya coba juga ada Home Made Potato Fries, aku suka nih sama si kentangnya karena pinter gorengnya kering dan enak banget itu dicocol sama keju dan sambal. Kalau kesini lagi mau pesan Home Made Potato Fries lagi ah.





Gak boleh terlewatkan dong kalau sudah ke tempat yang super kece harus OOTD ala-ala ya kan? Senangnya kalau pergi sama tukang poto karena bisa saling motoin dan request juga bisa, hahahahaaa... Pas banget nih kemarin kesana saya pakai baju putih karena tempatnya sudah super ramai warnanya jadi jangan sampai saya keramaian juga warna bajunya.

Lumayankan jadi punya stock foto narsis buat mejeng di social media, penanda kalau sudah main ke Piknik Cafe - Arif Inn Lebak Bulus.




Muka-muka sumringah bisa piknik di sela-sela orang sudah ada yang kerja dan masih liburan, kita juga lagi piknik nih. Jadi gimana mau di ulang main ke Piknik Cafe? 


Address:
PiKNiK -Guest House Arif Inn
Jl. Pertanian Raya No.53, RT.2/RW.4
Lebak Bulus, Cilandak,South Jakarta 12440
Phone: +6221-7692305



Main ke Keraton Kanoman Cirebon

Clara, kak Elly, kak Wawa, saya sendiri, kak Yayat dan Mila
dok. Satto Raji

dok. Satto Raji


Awal bulan ramadhan kemarin saya bersama teman-teman blogger Crony melakukan staycation ke Cirebon, pada hari Sabtunya ada Blogger Gathering bersama Batiqa Hotel Cirebon. Untuk pertama kalinya saya bertemu dengan teman-teman blogger dari Cirebon, keseruan blogger gathering saat Ramadhan di Batiqa Hotel Cirebon

Minggu pagi sesuai dengan jadwal kita mau main ke Keraton Kanoman, tapi ternyata gak semuanya bisa ikutan. Doel dan Akbar masih tidur pagi itu jadi yang pergi ke keraton hanya mbak Wawa, mas Satto yang selalu motoin kita selama di keraton, mbak Yayat, mbak Elly, Mila dan Clara. Kebayang dong ya lagi pada puasa semua itu terus jalan-jalan dan Cirebon pada saat itu lagi panas.

Masuk keraton Kanoman pada hari itu gratis alias gak bayar, apa karena lagi puasa? Soalnya kalau ke keraton Kasepuhan dikenakan biaya masuk waktu itu. Seingat saya pada hari itu pengunjung keraton hanya kita saja, walau di dalamnya banyak terdapat banyak mobil terparkir entah pada kemana orangnya.

Ini waktu mau masuk kedalam sempat bingung nyari pintu masuknya dan berujung dapet spot kece buat foto bersama, hahahahaaa... 

Berfoto bersama guide di Keraton Kanoman (dok. Satto Raji)
dok. Satto Raji

Waktu masih kerja di Media Bintang Indonesia, saya pernah membawa pembaca tabloid Bintang Home ke keraton Kanoman tapi dahulu beda sekali dengan waktu kemarin saya kesana. Sekarang ini saya lebih melihat kurang dirawat dan banyak sampah juga pas kemarin kesana. 

Waktu masuk ke area keraton ada seorang ibu yang menghampiri kita dan mengajak ngobrol mbak Wawa dan akhirnya dia menjadi guide selama kita di dalam keraton. Mencerita segalanya tentang keraton Kanoman, para sultan dan pengikutnya. Kebayang deh kalau jaman dulu tuh bangunan keraton ini megah banget dan keren. 

Keraton Kanoman didirikan oleh Pangeran Mohamad Badridin atau Pangeran Kertawijaya, yang bergelar Sultan Anom I pada sekitar tahun 1678 M. Keraton Kanoman masih taat memegang adat-istiadat dan pepakem, di antaranya melaksanakan tradisi Grebeg Syawal, seminggu setelah Idul Fitri dan berziarah ke makam leluhur, Sunan Gunung Jati di Desa Astana, Cirebon Utara. Peninggalan-peninggalan bersejarah di Keraton Kanoman erat kaitannya dengan syiar agama Islam yang giat dilakukan Sunan Gunung Jati, yang juga dikenal dengan Syarif Hidayatullah. (Sumber Wikipedia)

Kemarin itu benar-benar di ajak berkeliling keraton sama si ibu, sampai melihat beberapa sumur untuk tempat pemandian yang sampai sekarang pun katanya masih suka banyak yang kesana untuk melakukan ritual-ritual. Selain itu kami juga melihat Pulantara yang sudah di revitalisasi, bagunannya bagus banget dan didepannya ada kolam besar. 

dok. Satto Raji

dok. Satto Raji
Dibelakang keraton, lebih tepatnya di area Pulantara ini banyak spot foto cakep loh. Jadi kemarin waktu main ke keraton selain menambah pengetahuan tentang sejarah keraton Kanoman jadi nambah koleksi foto pembuktian bahwa sudah main ke keraton Kanoman.

Saya salut dengan ibu yang menemani kita selama di keraton karena di usianya yang sudah berumur dia masih hafal semua cerita tentang keraton, ibunya pun bersemangat sekali menceritakan pada kami. Ibu itu juga sambi membersihkan keraton pada saat kami disana, semoga ibu selalu diberi sehat ya bu dan terus menyebarkan cerita mengenai sejarah agar anak-anak penerus bangsa ini tau arti sejarah.

Gedong Gajah Mungkur

Bangunan yang masih asli ini sempat saya foto sebelum meninggalkan keraton Kanoman, bangunan yang memiliki banyak cerita. Ini namanya Gedong Gajah Mungkur, merupakan bangunan yang menghadap ke timur yang berfungsi sebagai tempat menyimpan lonceng besar dengan ukuran 3 x 2 x 2,5 meter, berlantai semen, berdinding bata yang dilabur putih dan beratap genteng.

dok. Satto Raji
Berfoto di Lawang Seblawong yang merupakan gerbang besar yang terbuat dari batu bata yang dilabur putih berbentuk kori agung (paduraksa)  dengan tinggi 9 meter, lebar 4,8 meter dan tebal 2 meter, pada bagian tengahnya terdapat sebuah pintu yang terbuat dari kayu jati. Lawang Seblawong dihiasi oleh piring-piring keramik yang ditempelkan pada permukaan dindingnya. Lawang Seblawong hanya dibuka pada waktu perayaan maulid nabi Muhammad SAW

Semoga selanjutnya saya bisa terus menginjakan kaki dibangunan bersejarah yang ada di Indonesia tercinta ini.


Happy reading!

Bermain di Jakarta Aquarium Neo Soho


Mungkin sebagian orang sudah main ke Jakarta Aquarium Neo Soho, kebetulan kalau saya baru beberapa bulan lalu jadi agak-agak telat sih dari kemeriahan orang-orang yang berkunjung kesana. Ini sebenarnya berawal dari kami waktu itu habis menghadiri acara di hotel Pullman Central Park, jadi ayahnya berinisiatif ngajak ke Neo Soho mumpung bawa Kelvin.

Anaknya sudah senang banget nih waktu dibilangin kalau habis dari acara kita bakal main lihat ikan-ikan di aquarium besar, dia aja pas acara sudah gak sabar ingin main. Waktu hari Sabtu itu sih gak gitu ramai ya si Neo Soho. Apa ini perasaanku saja?

Untuk tiket masuk reguler orang dewasa Rp 175.000 dan anak-anak Rp 135.000 ini harga untuk weekend ya, kalau untuk hari biasa untuk dewasa Rp 150.000 dan anak-anak Rp 95.000 waktu itu gak ngambil yang pertunjukkan karena kebayang si Kelvin nanti agak malas. Anaknya super excited nih begitu sudah beli tiket.

Oh ya, waktu masuk kami ditawari untuk foto bersama yang motoin dari Jakarta Aquarium Neo Soho, ya kita mah mauan anaknya dan gak mikir panjang waktu itu. Lalu setelah foto masnya bilang "nanti bisa ambil didalam ya pak fotonya?" Lalu si ayah mengiyakan dan kami pun langsung berjalan masuk kedalam. Dan ternyata foto ini bayar loh, lupa persisnya berapa pokoknya lumayanlah bayarnya terus sudah kecetak pula jadi kalau gak diambil sayang nanti kebuang pikirku.


Trio bulat akhirnya wefie didalam makanya mukanya pada biru keunguan karena kena cahaya aquarium. Selama didalam saya lebih menggunakan kamera handphone daripada mengeluarkan kamera mirrorless karena lebih praktis sebenarnya gak perlu ngatur-ngatur, maklum saya kalau moto demennya manual mode.

Sementara mas Kelvin kegirangan selama didalam melihat beraneka macam ikan, sampai dia girang banget lihat si ikan Nemo yang dipandanginya lama banget.




Pokoknya disetiap kolam dia selalu berhenti dan bertanya sama ayah dan bundanya, anaknya emang ceriwis banget apalagi lihat sesuatu yang baru buat dia. Sebenarnya kalau lihat ikan-ikan gini sudah pernah dibawa ke Seaworl waktu umur 2 tahunan kalau gak salah, mungkin dia sudah agak lupa. Hahahahaaa...




Ayahnya pun memperkanalkan beraneka macam jenis ikan ke Kelvin, kebantu banget emang sama nama-nama ikan yang ada disetiap aquariumnya. Pertanyaan-pertanyaan yang muncul antara lain:
"Kok bentuknya gitu sih yah?"
"Kenapa dia dibawah terus?"
"Kok dia gak gerak sih, malas amat"
"Itu kok gak ada airnya?"

Tapi memang ini fase dimana dia bakal ceriwis banget buat nanya karena banyak jenis ikan yang dia temui bahkan sampai ke Kalajengking pun ada disana. 













Waktu didalam sempat mau ada pertunjukan cuma karena lama banget mulainya jadi saya memutuskan untuk tidak menonton, Kelvin pun yang tadinya duduk sudah malas mulai berlari lihat-lihat ikan didekatnya. 

Setelah keluar dari aquarium si ayahnya mengajak Kelvin makan di restaurant yang ada disitu sekalian mau lihat penguin biar anaknya tau sekalian si penguin aslinya. Kebetulan kita dapat duduk persis dekat aquarium penguin jadi Kelvin gak perlu terlalu jauh buat lihat ketika si penguin berenang dan dikasih makan. 

Kalau ditanya sama ayahnya "Kelvin mau gak lihat ikan lagi?" Dia balesnya cuma mau lihat di penguin aja ah, yang dia ceritakan kerumah sama eyang utinya lebih banyak tentang penguin. Over all sih lumayan banget ini buat ngajak anak kesini daripada main ke mall. Walau emang tempatnya ada di dalam mall tapi kami gak sempat keliling mall. 

Baca juga beberapa tempat yang wajib dikunjungi bersama anak: Beberapa Tempat Yang Bisa di Kunjungi bersama anak



Happy Reading!