Tetap Cantik Walau Berhijab Dengan Mengenakan Tunik

OOTD

Jadi ini saya mau cerita sedikit tentang gaya sehari-hari karena beberapa teman minta dibahas tentang gaya berpakaian saya yang menurut mereka simple dan enak dilihat. Padahal menurut saya sendiri mah, ya gayanya gitu-gitu aja karena emang gak ngikutin trend kalau saya mah.

Saya nih selalu memilih menggunakan tunik jadi memang kebanyakan baju yang saya gunakan selalu panjang, walau ada beberapa yang bukan tunik.

Banyak juga yang nanyain saya kalau beli baju dimana? Selama ini saya kebanyakan 70% mengenakan brand lokal seperti Brinc, Radwah, Evolvere, Covering Story, Nadjani, Dress Up For Faith, Juniperlane, Cotton ink dan masih banyak yang lainnya.



Kalau saya sebenarnya paling favorit sama koleksinya Brinc, karena semua bajunya nyaman dipakai, gak panas, dan selalu panjang minimal menutupi bagian belakang sih. Desainnya juga saya suka nih, pada padannya juga gampang banget, saya nih banyak banget sebenarnya baju dari Brinc ini. Belinya langsung ke Brinc nanti dikirim deh, untuk sizenya ini hanya ada 1 ukuran saja dan alhamdulillah muat. Hahahahaaaa...




Kalau saya sebenarnya paling demen nih pakai tunik panjang gini karena lebih leluasa geraknya dan gampang tinggal dipadukan dengan celana panjang atau leging wudhu masa kini. Sebenarnya dengan menggunakan tunik panjang gini saya merasa lebih nyaman sih cuma kadang ada moment dimana saya masih harus menggunakan celana. 

Tunik-tunik saya semuanya dari brand lokal dan gampang banget buat belinya, bisa langsung ke brandnya atau biasanya saya via Hijup. Kalau buka webnya Hijup seketika kepengen dibeli semua deh.





Ini beberapa gaya dengan menggunakan baju-baju casual menurut saya, biar simple dan enak geraknya gak ribet. Kalau bajunya hanya sepanjang sampai lutut atau diatas lutut biasanya saya selalu menggunakan celana pleats atau kulot, biar saya gak keliatan kayak lepet sih lebih tepatnya. 

Nah celana pleats saya ada beberapa memang beli di brand terkenal tapi ada juga yang saya beli di Thamrin City untuk kulot atau celana jeans biasanya beli di mall atau di Hijup, jadi mau gaya itu menurut saya gak mesti harus branded deh. Yang penting buat saya itu kenyamanan saat menggunakannya. 



Tapi dulu waktu saya masih kerja ada juga beberapa baju ngantor atau sekedar buat pergi saya jahit, kebetulan memang memiliki tukang jahit langganan yang sudah hafal banget ukuran saya jadi gak perlu lagi sering-sering ukur karena saya selalu minta sama dia "jangan ketat-ketat nanti aku kayak lemper".

Kalau model biasanya saya juga milih yang simple banget, yang penting panjang dan tetap masih kece buat ootdlah. Outer pun saya ada beberapa yang memang jahit sendiri, lebih puas sih sebenarnya. 


Nah si batik merah ini adalah seragam kebanggaan saya sebagai Mombassador SGM Eksplor, jadi waktu malam inaugurasi di Jogja setiap para bunda mendapatkan kain batik warna merah ini. Jadi kalau ada acara dari SGM Eksplor harus menggunakan batik merah ini, waktu itu belum sama sekali kepikiran mau dibuat model apa. 

Kebetulan bulan Juni 2018 kemarin pas bulan puasa ada acara dari SGM dan ini dijahit 5 hari sebelum acara dong, dengan memanggil mas Ade (nama tukang jahit langganan) kerumah. Karena ini bahannya gak terlalu panjang jadi kata mas Ade hanya bisa dibuat segitu deh, untuk modelnya saya susulkan via whats app.

Eh pas dianter kerumah surprise banget jadinya lucu gini dan jadi beda sama yang lainnya juga. 


Semenjak saya memiliki anak, saya sudah tidak pernah menggunakan high heels atau wedges untuk bepergian. Saya lebih suka menggunakan sneakers saja biar lebih lincah jalan dan larinya, karena di artikel ini yang sering tampil si Vans dan Adidas Zilia terus yang merupakan 2 sepatu favorit yang super enak dipakainya.

Jadi saya mah kebanyakan bajunya memang dari brand lokal, semenjak berhijab lebih demen pakai tunik sih.Yang penting nyaman dan tetap tampil kece, kalau foto-foto OOTD itu bonus buat saya. Hahahahaaa...

Kalau untuk hijab sekarag lagi suka pakai yang segiempat karena gampang pakainya dan gak menyita waktu sih, dulu awal hijaban yang dibeli semuanya pashmina biar keliatan kece padahal makainya juga gitu-gitu aja sih.

Nah kalau kalian lebih suka brand lokal atau brand luar?


Happy reading!


Tidak ada komentar