Berburu Blue Hour di Suria KLCC, Kuala Lumpur

Suria KLCC
Suria KLCC
Pertama ke Suria KLCC kemarin itu bulan November 2018 bersama suami dan anakku. Nah kedua kali main kemarin waktu acara Lumix Indonesia Journey, kebetulan memang ada jadwal untuk hunting blue hour di Suria KLCC. 

Sudah dipastikan kalau sore hari menjelang malam, ditaman belakang yang ada air mancurnya itu pasti ramai sekali karena banyak orang yang menantikan air mancur tersebut mengeluarkan lampu-lampu yang indah.

Blue Hour adalah istilah yang digunakan oleh para fotografer untuk memotret waktu senja ketika langit masih nampak biru namun lampu-lampu sudah mulai dinyalakan. Kombinasi antara langit biru dan pendar lampu dapat menjadi daya tarik yang sangat kuat dalam foto yang kita buat.

Kebetulan pada saat pengambilan blue hour di Suria KLCC ini saya menggunakan kamera Sony Alpha 7 dengan menggunakan lensa 50mm full frame. Emang sayang banget sih, harusnya untuk motret menara kembar Petronas itu menggunakan lensa wide. Ok, mari kita nabung untuk beli lensa wide.


Akuchichie
Petronas Tower
Tapi saya tidak sendirian sebagai pengguna SA7 dengan lensa fix, Selvy yang merupakan teman saya di Kompakers Bekasi juga menggunakan kamera full frame milik Sony Alpha ini dan lensa yang sama.

Sudah pasti tau dong, saya dan Selvy motretnya ditempat yang berbeda dengan teman-teman yang lainnya. Kami berdua menyusuri taman bermain yang ada dibelakang Suria KLCC, sore itu banyak sekali anak-anak yang sedang bermain. 

Bedanya disini dengan Jakarta adalah jam 6 sore disini belum begitu gelap bahkan cenderung lebih terang dong. Jadi emang harus pinter nyari spot yang ok, biar dapet blue hour yang bagus. Jangan tanya kenapa fotonya gitu karena memang menggunakan lensa fix 50 mm.

Yang lebih menyedihkan sebenarnya adalah saya moto gak pakai tripod jadi dengan kekuatan doa agar tangan tidak tremor tentunya. Karena ada beberapa foto yang shaking dan bikin kesel jadinya sih. 

Ini merupakan pembelajaran saya untuk motret seperti ini, ditambah dengan cara setting yang berbeda dari biasanya. Kebetulan saya lebih banyak memotret makanan atau minuman dan produk saja. Ternyata landscape dan street photography itu bikin saya ketagihan dan ingin mencoba di Jakarta dan sekitarnya.


Hasil Jepretan Blue Hour Menggunakan Sony Alpha 7

Akuchichie

KLCC

Nah, ini adalah beberapa hasil jepretan saya kala itu di Suria KLCC. Kebayang ini andai si menara kembar petronas itu menyala semuanya pasti akan lebih indah banget nih. Selama motret sambil ngebatin "oh gini toh rasanya moto si Petronas" tapi emang beneran asik banget deh. 

Dengan hasil yang begini saja saya sudah senang sekali, karena memang cahaya adalah kumci dari dunia perfotoan dulu. Sekarang ini yang sedang menjadi perhatian adalah bagaimana cara menabung untuk membelikan lensa wide untuk si SA7.

Adakah teman-teman disini yang pernah motret Blue Hour, yuks sharing tentang kegiatan fotonya. Happy reading. 

22 komentar

  1. Asik juga ya hunting blue hour. saya malah baru tau istilah ini...

    BalasHapus
  2. Halo mbak :D Aku pun baru tahu istilah blue hour hehehe :) Oh jadi perlu beli lensa wide yang buat pepotoan model gini. Ga apa2 ini juga udah keren. Nanti udah nabung bisa beli deh, mbak. Mantap.

    BalasHapus
  3. Wah klo ke KL boleh nih dicoba hunting Blue Hour hehe.. fotonya kece mbak. .

    BalasHapus
  4. jadi pengen tau perbedaan hasil fotonya dibanding denga pake lensa wide..
    kalau mata awam sepertiku sih ini udah kece banget mbak

    BalasHapus
  5. Wah..bagi mata awamku foto itu sudah cakep banget mba..ternyata masih bisa dimaksimalkan lagi ya.. Hm, jadi pengen berburu blue hour juga nih

    BalasHapus
  6. Blue hour. Baru bca juga. Jdi nmbah pngrtahuan. Aku prnh bca di novel andrea klo ga salah nmanya blue moment atau apa gtu. Dia langit emg bner2 biru tanpa awan sama sekali, katanya klo brdoa dpat jodoh, nnti bakalan dikabulin. Mitosnya wkwkwk

    BalasHapus
  7. Mba,fotonya cakep. Birunya bisa kontras dengan lampu-lampu yang menyala. Aku baru tahu blue hour ini. Semoga dimudahkan membeli lensa wide ya.

    BalasHapus
  8. walah baru ngerti klo ada istilah blue hour,, di JKT kayaknya seru ya,,, eh apa ini cuma bisa di negara tertentu aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Jakarta bisa banget bang Dzul, cuma blue hour di Jakarta paling cepat 30 menit kalau langitnya pas keren banget.

      Hapus
  9. Belum pernah dapat blue hours di Petronas. Kalau pun ke sana waktu itu siang dan sore. Lagi pula gak punya lensa wide, cuma ponsel..Jadinya hasilnya gimana gitu...:)

    BalasHapus
  10. Motret twin tower memang paling enak pas petang ya, warna langitnya lebih cakep

    BalasHapus
  11. Wah.. Baru tahu istilah blue hour...foto2nya cantik2...😍😍

    BalasHapus
  12. Wuiih, bagus mba foto blue hournya.
    Meskipun bukan pakai lensa wide, tapi hasilnya bagus kok menurut saya yang awam ini :)

    BalasHapus
  13. Cantik jepretannya. Lumayan juga tantangannya Moto ga pake tripod

    BalasHapus
  14. Baca blue hour jadi kebayang macam blue fire gitu hahaha

    BalasHapus
  15. Baca blue hour jadi kebayang macam blue fire gitu hahaha

    BalasHapus
  16. Wah aku awal Maret bakal di KL, semoga dapat foto cantik. Karena kayaknya aku nggak bawa kamera Sonny A6000, takut hasil foto percuma karena tangan tremor.

    BalasHapus
  17. Aku kalo motret asal motret aja sih. Aku terlalu males utk ngikutin aturan2 teknis fotografi. Seringnya motret pake perasaan. Hehe.
    Blue hour itu emang waktu yg asik banget buat hunting foto, terutama foto landscape yg nunjukin warna langit. Di mana pun, asal blue hour, aku selalu suka hasil fotonya

    BalasHapus
  18. Cakep banget klo udah blue hour ya kan mbak.. Bukan hanya di KLCC saja sik, di tiap tempat, klo udah blue hour, apalagi ada objeknya unik, pasti cakep. Kebetulan KLCC ini jadi objek keren yang melatarbelakangi blue hour.

    BalasHapus
  19. Istilah blue hour jadi nambah pengetahuan daku nih Kak Chie, boleh juga yah diterapkan biar beda lagi fotonya hehe

    BalasHapus
  20. Mbak..jam 6 di KL masih terang karena dia punya waktu yang sama dengan Waktu Indonesia bagian tengah sih ya. Beda sejam dengan Jakarta
    Ini fotonya keren bener..dan kudoakan lensa wide-nya cepet terbeli ya biar makin keren foto-fotonya nanti :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir ke personal blog saya, mohon untuk tidak meninggalkan link hidup ya.