lifestyle | travel | foodie | personal life

8/19/2019

Mendengar Sunyi di Sunyi House of Coffee and Hope

akuchichie

Pagi itu janjian sama Okta untuk ke Sunyi Coffee, karena waktu itu sempat ngobrol tentang salah satu coffee shop di Jakarta yang mempekerjakan masyarakat difabel. Karena memang kita mau foto produk, jadi memutuskan untuk cari tempat ngopi pagi dulu sebelum kita foto-foto. Oke, seperti biasa janjian di Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia. 

Dari malam saya mulai ngecek nih, nanti kalau naik MRT enaknya turun dimana ya karena ini tuh tempatnya serba nanggung gitu. Kalau jalan lumayan gempor tapi kalau naik kendaraan online tuh dekat. Akhirnya kemarin kita turun di stasiun MRT Cipete Raya dan nyambung naik Grabcar tentunya dong. 


Enak bangetkan sekarang semenjak ada MRT walau baru segaris doang rutenya tapi tetap menghemat waktu loh, coba kalau gak naik MRT entah berapa jam ke Sunyi Coffee dari arah Bundaran Hotel Indonesia.

akuchichie

Waktu sampai di Sunyi Coffee, parkirannya lagi penuh jadi gak sempat foto di depan coffee shop deh. Bangunan yang serba putih ini hanya ada logo Sunyi Coffee saja pada bagian dindingnya, ini sebenarnya penanda yang mudah tapi kalau pas ada mobil parkir agak gak keliatan tulisan Sunyinya.

Waktu sampai, coffee shopnya lumayan agak ramai. Karena kebetulan saat saya dan Okta kesini mereka sedang membuat video kemerdekaan. Btw untuk video yang mereka buat bisa nonton disini loh arti kemerdekaan. Sebenarnya ada beberapa video di instagram @sunyicoffee tapi yang saya ambil hanya satu itu ya. Jujur ya waktu nonton ini tuh aku mbrebes mili gitu, maklum anaknya terlalu kebawa perasaan emang. 

akuchichie

akuchichie

akuchichie

akuchichie

Bagian dalamnya nih lumayan banget menurutku, apalagi kalau kesitu terus sambil kerja karena meja yang saya tempati itu ada colokannya di masing-masing row. Furniturnya dengan gaya scandinavia, pokoknya nyaman banget ini tempatnya. 

Sebenarnya saya ingin duduk dipojok dekat jendela itu tapi sayang kemarin sedang ada orang. Fyi, saya sempat balik lagi dua hari setelah kesini dan sedang ramai sekali tidak ada tempat duduk yang kosong sore itu. Jadi saya take away saja. 


Memperkerjakan Masyarakat Difabel
akuchichie

Kenapa saya tertarik datang kesini, karena tau dari teman yang sudah kesini kalau disini baristanya merupakan masyarakat difabel. Waktu tau baristanya adalah masyarakat difabel saya agak heran, karena ini pertama kali saya ke coffee shop dengan baristanya yang berbicara bahasa isyarat. 

Kenapa namanya Sunyi House of Coffee and Hope? Sunyi merupakan sebuaf tempat ngopi yang mendedikasikan tujuannya untuk kesetaraan masyarakat difabel di Indonesia! Sunyi Coffee memberikan lapangan pekerjaan, edukasi, serta tempat untuk tampil bagi mereka yang selama ini masih terdiskriminasi. Seluruh barista Sunyi Coffee memiliki keunikan bakat yang luar biasa, walaupun mereka dianggap sebagai tuli ataupun tuna daksa.

Konsep ini dibalut dalam sebuah gedung yang ramah disabilitas, dimana fungsi di dalamnya akan memberikan sebuah pengalaman baru. Memberikan edukasi kepada masyarakat mengenai fasilitas pendukung difabel yang saat ini jarang terlihat. 

Makanya waktu tau ini saya salut sekali dengan mereka para pemilik Sunyi Coffee, jarang soalnya yang mau mempekerjakan masyarakat difabel. Menurutku pribadi padahal mereka juga memiliki hak yang sama seperti kita, mereka juga punya harapan dan mimpi. 

Sepertinya saya berniat mampir lagi kesini sih, karena masih banyak pertanyaan yang ingin saya tanyakan ke mereka. 


Ngopi di Sunyi Coffee
akuchichie

Karena memang tujuannya mau ngopi dan ngemil, jadi saya pesan es kopi susu dan brownies cokelat yang enak banget ini. Seriusan deh waktu saya menyeruput es kopi susu Sunyi ini saya langsung tengok-tengokan sama Okta karena kami sepakat dengan rasanya yang enak ini. Enggak bukan saya sedang haus, tapi emang beneran es kopi susunya enak banget.

Jadi karena emang si es kopi susu Sunyi ini enak, hari Sabtu kemarin saya balik lagi kesana dong. Niatnya mau ngajak anak dan pak suami untuk menikmati segelas kopi dan menghabiskan sore. Tapi sayang sepertinya baru jodoh untuk takeaway saja, karena tempatnya sedang full.

Semoga semakin banyak tempat-tempat yang memberikan lapangan pekerjaan untuk masyarakat difabel ya. Yuk, main ke Sunyi Coffee... 



54 komentar on "Mendengar Sunyi di Sunyi House of Coffee and Hope"
  1. tempatnay sederhana ya tapi nyaman

    BalasHapus
  2. Tempatnya cocok banget buat nulis nih, salut juga krn mempekerjakan temen-temen disabilitas.

    BalasHapus
  3. mulia banget ini yang punya kafe ya mb, memberi kesempatan dan pekerjaan ke para difabel. Salutttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, karena memang sebenarnya masyarakat difabel ini memiliki hak yang sama kayak kita.

      Hapus
  4. ya ampun tempatnya bagus banget, cozy pisan nih buat ngeblog atau buat nyari inspirasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas banget kalau lagi nyari inspirasi di tempat kayak gini, apalagi ngeblog sambil nulis ide2 kreatif

      Hapus
  5. Jadi lokasinya area Cipete raya mbak? Ma reto Ussy atau Lola Amaria deketan gak?
    Salut eui ownernya mempekerjakan mereka yang difabel gtu. Moga kapan2 bisa mampir ke sana...

    BalasHapus
  6. Saluuut sama ownernya akutuuu.. Masya Allah ya, jarang banget pebisnis yg mau memperkerjakan difabel kayak gini. Cuma orang tulus aja yg bisa begitu, kereeen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bun, aku aja waktu kesini dan ngobrol sedikit sampai kaget.

      Hapus
  7. Belum banyak ya mba coffee shop seperti sunyi ini yang mau mepekerjakan difabel. Semoga makin banyak lagi lapangan pekerjaan untuk mereka ya. Jadi penasaran sama es kopi susunya. Aku juga suka banget ngopi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setauku baru ada 2 coffee shop yang memperkerjakan para masyarakat difabel ini mbak

      Hapus
  8. aku suka sama konsepnya sekalipun kopinya gak enak enak banget kayaknya aku tetap akan sering kesana, kalau saja ini ada dikotaku hehe

    BalasHapus
  9. Ohhh itu kenapa disebut cafe sunyi ya. Ownernya keren, mengutamakan difabel sebagai pekerjanya.

    BalasHapus
  10. alhamdulilah ya mba sekarang banyak lapangan kerja terbuka buat teman2 difabel salh satunya di Sunyi Coffe ini mantaf deh jadi pengen ngopi mampir ke sini

    BalasHapus
  11. SALUUUTT banget dengan founder dan management SUNYI Coffee
    Dari sekian banyak per-kopi-an jaman now, kafe ini punya diferensiasi yg amat kuat!
    Bravo!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  12. Salut buat owner cafenya, memberi kesempatan buat difabel buat bekerja soalnya jarang nemu tempat semacam ini yang memberikan ruang bagi difabel untuk mengekspresikan diri dan mengaktulisasikan kemampuan dirinya. Mudah-mudahan bisa mampir di sana.

    BalasHapus
  13. Senengnya makin banyak tempat yang memberikan kesempatan berkarya para penyandang disabilitas seperti Sunyi Cafe ini. Semoga bisa ditiru lainnya. Sehingga kaum disabilitas bisa juga mengoptimalkan potensinya seperti manusia lainnya

    BalasHapus
  14. Suka deh dengan konsepnya. Apalagi ramah dengan difabel. Wajib disamperin nih :)

    BalasHapus
  15. Wah...menarik konsep coffee ini kak...kawan difabel kita juga bisa ya menjadi bagian dari usaha kreatif seperti ini...keren.

    BalasHapus
  16. MashaAllah~
    Bakat luar biasa yaa..dan Sunyi cafe memfasilitasinya.

    Semoga tempatnya makin berkah dan buka lagi cabangnya di lokasi lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka banget sam judulnya juga..
      Mendengar Sunyi.

      Pegawai cafenya ada berapa orang, kak?

      Hapus
  17. Namanya unik..

    Wah luar biasa ya, merekrut difabel..

    BalasHapus
  18. lokasi dan tempat, cocok untuk tempat inspirasi bagi penulis

    BalasHapus
  19. Desain sunyi Coffee bagus banget, interiornya aku suka. Tempatnya asik buat nobgkrong

    BalasHapus
  20. Keren bgt ini yg punya ide. Membuka lapangan kerja dengan balutan desain interior yg cantik dan sajian yg enak

    BalasHapus
  21. Duh, adem bangeeeet tempatnya. Kerja di tempat kayak gini kayaknya tenaaaang banget. Unik ya namanya :)

    BalasHapus
  22. Memperkerjakan masyarakat difabel ? wah ini menarik sekali. Mengisyaratkan bahwa manusia adalah sama di mata Tuhan.

    BalasHapus
  23. tempate asik banget ya mak, pasti asik buat nongkrong disini lama-lama

    BalasHapus
  24. Namanya sunyi, tapi tempatnya selalu ramai pengunjung ya mbak.
    Semoga makin banyak tempat yang memberikan lapangan kerja bagi difabel kayak sunyi cafe ini

    BalasHapus
  25. Duh pas banget lagi pengen minum es kopi, makin ngences nih haha..kafenya kok nyaman benar ya suasananya, tentram gitu, keren memperkerjakan teman-teman tuli dan difabel..

    BalasHapus
  26. Hmm.mpenasaran jadinya dengan Kafe Sunyi yang tiap didatangi selalu ramai ini. Indya Allah misi mulianya yang bikin berkah sehingga banyak tamunya

    BalasHapus
  27. Senang banget jika ada lembaga usaha atau kantor yang memperkerjakan teman2 difabel. Dan ini tentuny membuat mereka juga masih tetap berkarya di antara keterbatasan. Tempatnya juga cakep dan kopinya kliatan yummy

    BalasHapus
  28. asik banget ya Mba, tempatnya bisa asik juga mengali ide dan kreatifitas untuk menulis, apalagi ada kopinya, klop deh...ini buka 24 jam kah Mba

    BalasHapus
  29. Aku pernah denger juga tempat ngopi yang didirikan difabel kaya gini tapi beda namanya. Tiap orang punya kesempatan yang sama ya. Asyik banget tempatnya, kapan-kapan mampir ah ke sana

    BalasHapus
  30. awalnya saya bingung. katanya sunyi tapi kok di sana ramai. oalah ternyata baristanya orang istimewa toh. jadi bisa melatih kemampuan berbahasa donk yaa...belajar bahasa isyarat

    BalasHapus
  31. Keren ya Sunyi Cafe mempekerjakan kaum difabel, masih sangat jarang dilakukan oleh pemilik cafe lainnya

    BalasHapus
  32. Lah kok cantik banget kafenya. Bisa pepotoan nih di sini. Layak tampil di instagram

    BalasHapus
  33. Baca ini malam2 jadi pengen ngopi kak Chichie. Tadinya mau gopudin kopi eh hujan, kasian ntr bapaknya #komengaknyambungsekaliancurcol wkwkwk
    Wah kapan2 ajakin donk ke Kafe Sunyi Coffee ini penasaran pengen cobain rasa kopinya :D

    BalasHapus
  34. Kerwn banget sih Mbak ini yang punya cafe sampai memperkerjakan masyarakat difabel. Semoga usahanya ini sukses dan berjaya.

    BalasHapus
  35. Unik Ada cafe kyk gini utnuk difabel mau juga aku ngerasain kopi di sunyi cafe tempatnya nyaman lagi yakkk

    BalasHapus
  36. Sunyi Coffee yang enggak sunyi nih karena weekend full. Btw, trus ordernya gimana kalau enggak bisa bahasa isyarat? Asyik juga untuk mengenalkan anak dengan kaum difabel yang terus berkarya

    BalasHapus
  37. Bagus ya penamaan kafenya, sunyi. Inspirasi dari teman teman difabel. Aku suka suasana kafenya, nyaman kayaknya ya, atau sebab efek foto kece mbak chichi aja ya yang mantap banget

    BalasHapus
  38. Mbak, buruan ke sana lagi, ya. Aku penasaran sama cerita-cerita lainnya. Termasuk model pelayanannya, cara berinteraksi dengan pengunjung. Aku juga bakalan penasaran banget kalau datang ke tempat kayak gini. Tempatnya apik, cocok buat nyepi kayak namanya.

    BalasHapus
  39. Selalu suka sama hasil foto-fotonya ka Chie nih! Dan jadi mau nyoba juga ah k Sunyi coffe shop tapi aku ga pesan kopi wkkw

    BalasHapus
  40. Wihh ternyata tempat Sunyi Coffee ini keren yah, oia disana selain menu kopi ada cokelatnya ga sih? Hehehe

    BalasHapus
  41. Nyaman banget ya kak tempatnya. Logonya gemes juga, aku sukaa. Selain kopi ada yang lain kan ya? Aku tidak kuat ngopi heheuuu

    BalasHapus
  42. Saluuuttt dengan owner-nya yang mau mempekerjakan teman-teman difabel. Padahal selama ini kita tau, mereka sulit mendapatkan pekerjaan karena fisik mereka yang mungkin tidak sempurna.

    Semoga Sunyi Coffee makin sukses ke depannya. Aamiin YRA. 😊

    BalasHapus
  43. Masyaallah ramah difabel, mempekerjakan difabel. Luar biasa, salut aku Mbak. Semoga bisa ke sini

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir ke personal blog saya, mohon untuk tidak meninggalkan link hidup ya.