22 Januari 2020

Kini Rangkaian Produk ERHA Skin & Hair Series Tersedia di Watsons

akuchichie

Terpampang nyata ini kalau kita berempat sebahagia itu bisa hadir di The Launch of ERHA at Watsons Pondok Indah Mall 2, Jakarta Selatan. Apalagi begitu tau kalau produk ERHA Skin & Hair Series kini tersedia di Watsons dan AEON Store Health & Beauty.  Kalau biasanya mau beli produk ERHA Skin & Hair Series harus ke Erha Apothecary, Erha Online atau ke Erha Clinic tapi sekarang demi memenuhi kebutuhan para konsumen ERHA bisa dibeli langsung ke Watsons.

Karena melakukan perawatan kulit wajah itu hukumnya wajib, biasanya saya juga suka datang ke klinik kecantikan seperti Klinik ERHA. Biasanya kalau sudah bertemu dengan dokter spesialis kulit suka bablas curhatnya, karena pasti banyak banget pertanyaan seputar tips perawatan kulit dan skincare yang cocok dengan jenis kulit saya. 
18 Januari 2020

Staycation Akhir Tahun 2019 di Keraton at The Plaza, a Luxury Collection Hotel, Jakarta

akuchichie

Yeeaaayyyy!! Akhirnya kita nyobain staycation di Keraton at The Plaza, a Luxury Collection Hotel, Jakarta pas akhir tahun 2019 kemarin. Kalau orang-orang nginepnya pas tahun baruan, kita sebelum tahun baru 2020 saja. Lumayanlah ini nyobain bobok disini selama 3 hari 2 malam saja, happylah ini anak dan bundanya.

Kamar yang kita tempatin ini tipenya Grand Deluxe dengan luas 64 sqm, lumayan banget ini ukuran kamarnya untuk kita bertiga. Kita dapat kamar menghadap ke Grand Indonesia, jadi bisa ngelihat kepadatan orang-orang Jakarta yang ke mal. Oh iya, kita dapat kamar dilantai 21 kamar 2110 dong.

Room Tour Keraton at The Plaza
akuchichie

akuchichie

Paling demen nih kalau nginep di hotel terus ada meja kerjanya gini, apalagi luas banget mejanya dan bisa sambil lihat keluar. Malam pertama disini sama ayahnya Kelvin kita sibuk dengan laptop dan kerjaannya masing-masing. Koneksi internetnya pun super kenceng dan amanlah buat nonton drama Korea, apalagi bisa konek langsung sama speaker Bose yang ada dikamar.


staycation

Yang paling penting ada sofa dan satu tempat duduk loh, sayangnya gak ada meja makan atau mini bar didalam kamar ini. Setiap tipe kamar Keraton at The Plaza, a Luxury Collection Hotel ini kayaknya beda-beda deh sofanya. Karena kalau lihat disini terlihat tuh setiap kamar dengan tipe beda-beda pasti beda pula isi kamarnya.

Kalau untuk tempat tidurnya sih rata-rata hampir sama, setiap kami staycation di hotel pasti dapat yang ukuran king size. Tapi pernah juga deng disalah satu hotel bintang 5 didaerah SCBD tempat tidurnya lebih gede dari yang ini. 

akuchichie


TV dikamar ini ukurannya pun standard gak terlalu besar, karena kita pernah juga staycation dan dapat kamar yang tvnya super gede. Tapi lumayanlah, wong tvnya juga jarang ditonton sama kita kecuali pas acara anak-anak, mas Kelvin baru nonton tv. 

Yang bikin senang ngonep disini karena kamarnya super bersih, dan yang bikin takjub house keeping yang bersihin kamar sampai tiga orang dong. Emang jadi cepet banget waktu beresin kamarnya, jadi ada 1 orang laki-laki dan 2 orang perempuan yang beresin kamar.

Yang laki-laki bagian ngeberesin kamar tidur, mengganti semua keperluan tidur dan bersih-bersih. Satu perempuan bertugas membersihkan kamar mandi dan yang satu lagi mempersiapkan makanan dan minuman yang harus mereka ganti. Oke, aku puas dengan pelayanannya. 

akuchichie

akuchichie

akuchichie

akuchichie

akuchichie

Nah, yang harus kalian tau adalah kamar mandinya lumayan gede nih dan emang cakep banget. Kalau anakku setiap kita staycation ke hotel pasti yang dia lihat duluan adalah kamar mandinya. Makanya begitu tau kamar mandi ada bathupnya dia super seneng banget, dan lebih milih berenang dikamar daripada diluar. 

Gagang shower di bathup sudah mirip gagang telpon tuh, aku suka banget sama showernya. Pengen banget ngeganti shower di rumah jadi kayak gitu, tapi ternyata agak lumayan itu harganya. Tapi bathup agak bermasalah nih pas hari Jumat sore, sehabis mas Kelvin mandi dan ternyata airnya keluar tidak langsung ke saluran pembuangan. Itu air keluar dan akhirnya menggenangi area kamar mandi, asli panik awalnya. 

Akhirnya baru bisa di cek keesokan harinya oleh staf Keraton at The Plaza, a Luxury Collection Hotel. Jadi hari Sabtu pagi, mas Kelvin belum bisa mandi di bathup deh karena baru siang dibenerin sama teknisinya. 



Biasanya aku gak peduli dengan perintilan yang ada dikamar mandi hotel, tapi kali ini iseng nyium baunya dong kok enak banget. Bahkan ku terlanjur jatuh cinta sama wangi body lotionnya, asli enak banget dan tahan lama dia loh. Body wash dan body soapnya juga gak kalah wangi, lah yaiyalah wong satu merk. 


Dari semua itu yang paling penting bagiku adalah meja setrikaan dan setrikaannya dong. Kalau yang sudah pernah travelling bersamaku pasti paham banget kalau aku gak suka baju kusut atau ada ada lipatan sedikit. Jadi baju kudu banget disetrika dulu emang, mau dimanapun nginepnya yang penting setrikaan ini wajib banget ada loh. 

Dari sekian hotel yang sudah pernah ku coba, setrikaan paling the best itu waktu staycation di JW Marriot Bukit Bintang Kuala Lumpur. Ini beneran deh setrikaannya tuh super enak dan bikin baju cepat halus. 

Sayangnya waktu nginep disini gak sempat motoin bagian restonya pas sarapan, soalnya lagi banyak orang dan paling gak enak sebenarnya kalau ramai gitu. Tapi over all makanan pas sarapannya lumayan rasanya, gak mengecewakan. Menu makannya pun bervariasi sekali jadi enak banyak pilihannya. 

Nanti kalau ada kesempatan bisa staycation kesini lagi, kita review makanannya deh sekalian dengan fasilitas lainnya yang gak sempat ku cobain selama disana. Maklum waktu pas kemarin staycation disana aku juga pas ada beberapa acara di pagi hari dan sore. 




16 Januari 2020

Berawal Dari Iseng Sampai Akhirnya Selalu Nungguin "Crash Landing On You" Setiap Weekend

akuchichie

"Kok sekarang suka sama drama Korea?"
"Sejak kapan lu  suka nonton drama Korea?"
"Demi apa ini suka sama lagu-lagunya drama Korea?"
"Awas kecanduan loh, biasanya dari iseng jadi suka banget!"

Itu adalah pertanyaan dan pernyataan beberapa teman lewat direct message (DM) di instagram beberapa waktu lalu waktu saya mengunggah foto Hyun Bin di drama Korea "Crash Landing On You". Dan unggahan itu banyak dibanjiri oleh pertanyaan dan pernyantaan seperti saya bilang tadi. Hahahahaa... Senang sebenarnya beberapa teman lama masih hapal dengan kebiasaan saya.

Padahal dulu terakhir nonton drama Korea waktu jaman "Full House", yang main Song Hye Kyo dan Rain. Mamah dan adikku dari jaman itu sampai sekarang masih nonton drama Korea, bahkan mereka berdua sebenarnya suka ngeracun tapi tak berhasil. Gak sampai di mereka saja, teman-teman kantor penggila drama Korea dan musik Korea juga, nyaris setiap hari mereka ngebahas juga. Masih teguh banget ini saya gak keracun setelah sekian lama. 

Ternyata dibeberapa grup whats app dan line yang saya ikuti, mereka juga menyukai drama dan musik Korea. Masih tetap biasa saja dan gak mencoba cari tau tentang apa yang mereka obrolin. Tapi semua itu berubah ternyata, waktu kemarin saya liburan dan harus menempuh perjalanan cukup lumayan.

Berawal dari Keisengan 
crash landing on you

Karena perjalanan Jakarta-Sydney lumayan dan waktu didalam pesawat belum ngantuk jadi memilih nonton dong. Padahal waktu milih film yang mau ditonton juga para drama Korea ini saya lewatin loh, memilih nonton film China gitu dengan judul "Falling Love at The First Kiss" yang main Darren Wang dan Lin Yun. Karena ini bukan serial drama jadi filmnya hanya 1 jam 20 menitan kalau gak salah deh. 

Belum ngantuk juga dan nyari film lain dan entah gimana saat itu memilih nonton serial drama Korea "Encounter" sebelum nonton saya lihat dulu siapa yang main. Satu-satunya aktris Korea yang saya tau ya si Song Hye Kyo ini, kan dulu jaman Full House dia juga yang main. Akhirnya nonton deh tuh ya sampai akhirnya saya ketiduran dan lupa terakhir sampai episode berapa waktu nonton. 

Waktu balik ke Jakarta dari Sydney, saya terusin lagi dong nonton si Encounter ini karena penasaran dan sayang kalau gak sampai selesai. Didalam pesawat juga nonton gak sampai selesai, karena kepotong ngobrol sama ayahnya mas Kelvin dan makan. Akhirnya dilanjutkanlah ya itu nonton drama Korea di rumah, ternyata cek di Netflix gak ada jadi nanya sama adikku dan kata dia di VIU. 

Karena saya gak berlangganan VIU, jadi nonton Encounter pakai VIU adikku dan akunnya premium. Menurut dia biar gak keganggu sama iklan kalau pas lagi seru filmnya, benar juga sih paling malas sebenarnya nonton banyak iklannya. Akhirnya lanjut deh nonton beberapa drama Korea tapi di Netflix kebanyakan sekarang ini. Beberapa serial drama Korea yang saya tonton dari Oktober 2019 kemarin itu Encounter, Descendant of the Sun, That Winter The Wind Blow, Memories of the Alhambra, dan Crash Landing On You. 

1. Encounter
song hye kyo
Photo by Pinterest
Ini merupakan serial drama Korea yang pertama saya tonton setelah sekian gak pernah keracun dengan teman-teman dan keluarga yang suka drakor. Waktu milih ini juga karena tau pemain perempuannya, sementara lawan mainnya baru tau pas nonton. Entah mengapa waktu nonton ini lebih suka mereka berada di Cuba, pas balik ke Korea lagi malah gak demen. 

Kalau kata salah satu temanku, Encounter ini jelek filmnya. Waktu saya cerita lagi menuntaskan untuk nonton Encounter, katanya "sudah gak usah dilanjutkan, cari drama Korea lainnya deh lebih bagus". 

drama korea
Photo by Pinterest
encounter
Photo by Pinterest
Karena baru pertama lagi nonton drama Korea, di Encounter paling demen lihat si Park Bo Gum lagi gondrong gini sebenarnya. Waktu dia potong rambut malah jadi lebih manis banget, pas gondrong gini lebih enak lihatnya. Walaupun lama kelamaan emang si Encounter ini ngebosenin ceritanya menurutku ya. Tapi yang membuatku suka adalah theme songnya yang sudah ku download di Spotify. 

2. Descendant of the Sun
song joong ki
Photo by Pinterest
Ini kenapa dulu saya gak mau nonton drama Korea, ngeri kecanduan. Hahahahaa... Setelah nonton Encounter terus nonton Descendant of the Sun di Netflix. Iya ini serial lama tapi bolehlah untuk ditonton setelah Encounter. Kalau dibanding dengan Encounter memang agak jauh sih, ini lebih enak dan sebenarnya ada beberapa episode yang saya tonton ulang 2-3 kali di DOTS ini. 

Karena yang main masih sama si Song Hye Kyo dan kali ini pasangannya si Song Joong Ki, yang kini sudah menjadi mantan suaminya. Duh sayang amat deh si Song Song Couple ini ya, ingat jaman nikah itu dikantor super heboh banget, sementara saya dan beberapa teman yang gak suka Korea mah cuek. 
song hye kyo
Photo by Pinterest

akuchichie
Photo by Pinterest

akuchichie
Photo by Pinterest
Cerita antara dokter Kang Mo-Yeon dan kapten Yoo Si Jin yang jadi favoritnya mas Kelvin juga nih. Kalau bebelian pasti nyari yang army look biar kayak Yoo Si Jin katanya, hahahaa... Sebenarnya scene di DOTS yang paling saya suka waktu di rumah sakit pertama kali Yoo Si Jin ketemu sama Kang Mo-Yeon. Atau jangan-jangan ini saya mulai suka dengan Song Joong Ki? 

3. That Winter The Wind Blow
akuchichie
Photo by Pinterest
Taukan kalau nonton di Netflix pasti ada rekomendasi drama Korea yang setipe atau yang dimainkan oleh aktris atau aktor yang sedang kita tonton? Nah, efek Descendant of the Sun selesai, ada rekomendasi buat nonton That Winter The Wind Blow. Ternyata benar adanya ya, kalau sudah nonton sekali atau dua kali malah jadi nyari yang lainnya. 

Akhirnya nonton si That Winter The Wind Blow, yang main masih si Song Hye Kyo, entah kenapa ini drama Korea dia selalu bagus-bagus ya. Kalau kata adikku yang sudah nonton dia bilang "nanti jadi demen sama Jo In Sung loh?!". Tapi beneran, ini aktor Korea yang saya tonton nampak tak semanis cowok-cowok Korea pada umumnya, kalau kata teh Nia "emesh and kiyut".

akuchichie
Photo by Pinterest

drama korea
Photo by Pinterest
Kalau nonton drama Korea lihat yang main modelannya kayak Jo In Sung, Song Joong Ki dan Hyun Bin nampak bersemangat saya nontonnya deh. Terus lihat drama yang ini berasa pas banget lihat Song Hye Kyo barengan Jo In Sung, tapi ku tetap suka dia bersama kapten Yoo Si Jin. 

4. Memories of the Alhambra
akuchichie
Photo by Pinterest
Dari drama-drama sebelumnya yang paling seru dan bikin deg-degan waktu nonton ya si "Memories of the Alhambra" inilah. Ini awal mula saya suka dengan Hyun Bin, wakakakakaa... Dari sekian aktor Korea yang saya tau, emang ini deh yang paling keren dan mature. 

Dan saya baru tau kalau ini yang namanya Park Shin Hye, kemana saja selama ini? Ya maklum deh namanya juga baru nonton lagi drama Korea, jadi baru banget tau. Waktu nonton ini agak susah bedainnya antara mana kehidupan nyata dengan games. Ini juga yang sempat saya obrolin dengan teman yang lagi nonton Memories of the Alhambra juga, tapi saya mah sudah tamat deng nontonnya.

Cuma ini dramanya bikin penasaran, kemanakan Zinu sebenarnya? Apakah dia juga melakukan apa yang dilakukan si Jung Se-Joo sumpah bikin penasaran. 

5. Crash Landing On You
akuchichie
Photo by Pinterest
Padahal waktu kelar nonton Memories of the Alhambra ini sempat cuek tuh liat rekomendasinya Netflix buat nonton si "Crash Landing On You". Karena sepertinya ingin menyudahi nonton drama Korea agar tak penasaran. Tapi nampaknya ku tak bisa, Hyun Bin serasa memanggil dan menatap mataku saat lagi buka Netflix. 

Oke, akhirnya nonton deh si Crash Landing On You tapi ternyata karena masih airing di Korea jadilah ini beberapa episode masih ku nanti. Jadi sekarang ini rasanya selalu ingin cepat datangnya weekend biar bisa ketemu Hyun Bin, wakakakakaa... 

Nonton ini mulai dari ketawa ngakak sampai sedih, bahkan diepisode kedelapan sempat sedih lihat Hyun Bin berlinang air mata efek mendengar suara tembakan diujung telppon. Sekarang weekendku hanya nungguin si Hyun Bin dan Son Ye Jin di Crash Landing On You. 


Yang Mana Aktor Korea Favoritmu 
akuchichie
Song Joong Ki, Photo by Pinterest

akuchichie
Hyun Bin, Photo by Pinterest

akuchichie
Park Bo Gum, Photo by Pinterest

akuchichie
Jo In Sung, Photo by Pinterest

crash landing on you
Hyun Bin, Photo by Pinterest

Sampai hari ini sih masih mengagumi Hyun Bin sih, mungkin juga karena sedang nonton Crash Landing On You. Walaupun beberapa teman sudah merekomendasikan drama Korea lainnya, belum ada yang saya tonton sampai hari ini. 

Tapi semua theme song dari drama Korea diatas saya download di Spotify sebagai playlist dari Oktober 2019 sampai hari ini. Paling sering dengerin theme songnya Crash Landing On You, seriusan enak-enak lagu-lagunya. Waktu kemarin ke Penang dan Kuala Lumpur sih dengerinnya lagu-lagu di Descendant of the Sun. 

Terima kasih untuk teman-teman yang sudah memberikan rekomendasi drama Korea yang wajib ditonton serta theme song drama Korea yang harus ada di play list. Share juga dong kalau pada punya drama Korea favorit, siapa tau nanti iseng sambil menanti Crash Landing On You bisa ditonton. 
13 Januari 2020

Pengalaman Main di Scenic World Blue Mountains Australia

akuchichie

Salah satu itinerary waktu ke Sydney adalah main ke Blue Mountains. sekalian mau lihat Three Sisters. Waktu kami ke Sydney memang lagi dingin, bahkan waktu di Blue Mountains itu super dingin anginnya. Ditambah mendung, sempat hujan sebentar seingatku jadinya gak bisa terlalu explore menyusuri hutan-hutan itu.

Okelah tak apa yang penting kita bisa menikmati dengan naik Scenic Railway, Scenic Skyway, dan Scenic Cableway. Pengennya sih jalan-jalan keliling melihat keindahan hutan sekitar. Enaknya kemarin waktu kesini tuh gak terlalu ramai, jadi antrian gak heboh, karena kita gak pas weekend.

akuchichie

Untuk harga tiket masuknya ke Scenic World, untuk dewasa 44 AUD (sekitar Rp 440.000) dan anak-anak dengan usia 4-13 tahun 24 AUD (sekitar Rp 240.000). Harga ini termasuk untuk mencoba semua yang ada di Scenic World tapi tidak termasuk beli makanan dan minuman disana. Yang kalau menurut saya sendiri dengan harga segitu tuh puas banget kemarin main di Scenic World. Mungkin next kalau mau jalan muterin hutannya nunggu Kelvin agak gedean dikitlah, luas banget soalnya.


Railway, Skyway, Cableway dan Walkway Your Way

Karena kita beli tiketnya yang Discovery Pass jadi bebas mau naik semuanya dan berlama-lama didalam Scenic World. Oh iya, Scenic World buka jam 9.00 pagi sampai jam 17.00 tapi untuk Scenic Walkway ditutup jam 16.50 saja. Nanti setiap orang akan dipasangkan gelang yang nantinya akan digunakan untuk masuk setiap discovery.

1. Scenic Railway
akuchichie

akuchichie

akuchichie

Waktu naik agak bingung ini kenapa tempat duduknya terlalu kebelakang gini ya, ternyata pas sudah jalan nyaris merosot dong. Jadi ini merupakan kereta dengan kemiringan yang lumayan curam menurutku ya. Awalnya agak takut gimana gitu, karena sebelum naik ini sempat lihat di instagramnya @scenicworld_aus bayangin ini bakalan meluncur dengan cepat. 

Pemandangan kalau naik Scenic Railway ini adalag Jamison Valley, ditambah hembusan angin yang sejuk waktu itu. Pas masuk terowongan agak mengerikan karena langsung mendadak gelap dong, itu terowongan seukuran railwaynya. Seru sih ini naiknya karena kami 2x naik si Scenic Railway, efek penasaran dan nagih. 

2. Scenic Skyway 
akuchichie

akuchichie

Karena emang semua disini serba di ketinggian jadi emang yang kesini tuh aku lebih saran gak takut dengan ketinggian. Karena seperti naik Scenic Skyway ini, awalnya aku gak tau kalau ternyata lantainya itu kaca transparan. Jadi begitu jalan baru deh ketauan itu kaca transparan dan bisa langsung lihat si Jamison Valley. 

Waktu naik Scenic Skyway ini saya sambil moto pemandangan dari atas, karena kita berada 270 meter diatas lembah Jamison. Scenin Skyway ini merupakan kereta gantung tertinggi di Austalia, tapi emang seru banget ini pengalaman pertamaku ke Scenic World. 

akuchichie

akuchichie

Jadi waktu didalam Scenic Skyway pemandangannya memang Jamison Valley dan yang bikin seru itu karena bisa langsung lihat kebawah gitu. 

3. Scenic Cableway
akuchichie

Sebenarnya kalau saya bilang si Scenic Cableway hampir mirip sama si Scenic Skyway, cuma bedanya kalau si Scenic Cableway ini hanya menampung 84 orang saja didalamnya. Dan Scenic Cableway ini merupakan kereta gantung terbesar di Australia. Waktu itu agak belagu sih emang pengen paling depan berdirinya, ternyata oh ternyata ini merupakan turunan dengna 545 meter ke lembah Jamison.

4. Scenic Walkway


Ternyata saya dan keluarga sempat jalan-jalan setelah turun dari Scenic Skyway, lumayanlah ini nemu semak-semak sedikit jadi bisa foto dulu. Tapi emang pas cuma habis naik Skyway doang jalan lihat-lihat di Jamison Valley.

Kalau memang niata ternyata kita bisa menghabiskan waktu satu jam untuk berjalan keliling disini loh. Kebayangkan kita berjalan mengelilingi hutan hujan. Ternyata disini merupakan jalan setapak terpanjang di Australia. Tapi kalau selama disana kemarin lebih sering jalan kaki sih, karena udaranya pas lagi sejuk. 


Tebing Three Sisters
akuchichie

Melihat tebing Three Sisters merupakan salah satu tujuan utama waktu main ke Blue Mountains. Jadi memang kalau main kesini nampaknya harus menyediakan waktu seharian, karena banyak sekali yang bisa kita lihat dan explore selama berada di Scenic World.

Three Sisters ini merupakan formasi batuan di Blue Mountains di New South Wales, Australia. Letak Three Sisters dekat dengan kota Katoomba dan merupakan salah satu yang paling terkenal di Blue Mountains. Dan ini merupakan ikon wisata di New South Wales Australia. 

Jadi ada legenda suku Aborigin di bali tiga tebing ini, ribuan tahun lalu hiduplah tiga gadis Aborigin bernama Meegni, Wimlah dan Gunnedoo. Ketiga kakak beradik ini dari suku Katoomba menjalin cinta dengan pemuda dari suku Nepea. Sebenarnya pernikahan antara suku Katoomba dan Nepea tak diperbolehkan secara hukum adat. Maka ketiga pemuda itu mencoba menculik Meehni, Wimlah dan Gunnedoo. 

Untuk melindungi tiga gadis itu dari ancaman suku lain, tetua suku Katoomba mengubah mereka jadi tebing batu. Niatnya hanya sementara, hingga peperangan berakhir. Namun sang tetua suku tewas dalam sebuah pertempuran. Tak ada lagi yang mampu membebaskan Meehni, Wimlah dan Gunnedoo dari mantra itu. Selamanya mereka menjadi tebing batu di Blue Mountains.

Nah, akhirnya saya lihat sendiri deh tebing Three Sisters ini. Kalau menurut saya memang worth it sih dari harga tiket masuk yang kita bayar dengan apa yang kita dapatkan selama berada di Scenic World.

Sebenarnya kalau jalan sesuai dengan routenya bisa lihat pemandangan sekitar seperti Marangaroo Spring, Katoomba Falls Crossing, Jamison Valley dan masih banyak yang lainnya.



05 Januari 2020

Memilih Jam Penerbangan Saat Berpergian Dengan Anak

akuchichie

Yang selalu jadi perhatian saya saat memesan tiket pesawat saat ingin pergi dengan keluarga adalah pilihan jam penerbangannya. Sebenarnya saya sudah belajar soal ini setelah memiliki anak, selain itu belajar juga dari pengalaman teman-teman. Karena kita gak bisa menyamakan bepergian dengan teman, kalau biasanya cuek soal jam penerbangan tapi kali ini jadi prioritas utama. 

Berhubung ini merupakan perjalanan yang agak panjang buat mas Kelvin jadi waktu kemarin ke Sydney kita nyari jam penerbangan yang bikin dia nyaman dan gak bikin jetlag nantinya. Soalnya kalau salah milih jam bisa gawat, walau sebenarnya mas Kelvin gak pernah rewel kalau naik pesawat tapi selama ini paling lama dia hanya 4 jam saja. Beberapa hal yang harus diperhatikan saat melakukan penerbangan bersama anak?

Memilih Maskapai Penerbangan
akuchichie

Memilih maskapai penerbangan juga sangat penting buat saya, apalagi kalau berpergian sama anak, pastikan yang nyaman kalau saya. Karena pergi sama anak-anak berbeda dengan orang dewasa. Jadi waktu kemarin pesan tiket pesawat sebenarnya hanya ada dua maskapai yang saya pilih selain Qantas  Airways ada maskapai BUMN tapi kami memilih Qantas karena jamnya pas dengan yang kami inginkan. 

Jam Penerbangan

Nah, jam penerbangan penting nih karena menentukan si kondisi nanti selama di pesawat. Kami memilih penerbangan malam dari Jakarta, biar nanti sampai di Sydney jam 07.00 pagi. Perjalanan Jakarta-Sydney kurang lebih 7 jam, jadi anggap saja dipesawat itu bobok malam dan bangun pagi sudah di Sydney. 

Pastikan juga pilih jam penerbangan yang direct, alias langsung Jakarta-Sydney tanpa transit. Karena kalau transit bisa bikin anak jetlag atau takutnya tantrum karena semakin lama perjalanannya. Kalau kami sekeluarga lebih senang memilih jam penerbangan yang langsung tanpa transit. Mungkin bisa beda lagi kalau perginya ke negara lain, tapi kalau ada yang direct lebih baik pilih itu sih. 

Kenyamanan
akuchichie

akuchichie

Karena waktu berangkat dari Jakarta kita gak pernah foto, sebenarnya saya gak pernah motret didalam pesawat. Tapi kali ini moto mas Kelvin waktu bangun tidur dari Sydney ke Jakarta. Kenyamanan anak juga menjadi prioritas saya saat mengajaknya liburan. Setiap ditanya "mas, suka gak naik pesawat ini?" sambil senyum dia bilang "suka banget bun". 

Yang paling saya suka di Qantas Airways ini adalah ice cream Weis yang rasanya enak banget, tapi ini saya dapat waktu perjalanan dari Sydney-Jakarta. Mungkin karena siang hari jadi dikasih ice cream, kalau orang sebelah minumnya wine tapi saya cukup makan ice cream. 

Nah, ini beberapa tips dari saya untuk membawa anak bepergian dengan menempuh jam penerbangan selama 7 jam. Kenyamanan dan kesenangan anak adalah nomer satu untuk saya, anak senang pasti ibunya bahagia bukan?