Cara Mempertahankan Bisnis di Tengah Pandemi

11 September 2020

mempertahankan bisnis di tengah pandemi

Hallo... Gimana kabarnya teman-teman semua? Gak berasa ternyata sudah 7 bulan ya kita menjalani kehidupan di tengah pandemi Covid-19. Awalnya saya gak berfikiran bakal selama ini loh, minimal 6 bulan kita sudah berangsur pulih tapi nyatanya pada hari ini justru bertambah kasusnya. Lalu apa kabar dengan usaha teman-teman? 

Tentu pandemi ini mempengaruhi beberapa usaha teman-teman saya, apalagi yang mereka yang memiliki store sendiri. Akhirnya beberapa teman memutuskan untuk menutup sementara usahanya dan menjalankan usaha dengan cara online. Tapi ini juga membawa dampak untuk beberapa pegawainya, karena harus di rumahkan sementara.

Gak cuma usaha-usaha kecil saja, beberapa usaha besar juga mengalami perubahan saat pandemi ini. Banyak cara yang dilakukan oleh teman-teman pelaku usaha untuk tetap bisa bertahan di tengah pandemi ini. Senang rasanya hari Rabu 9 September 2020 nonton live instagram dari @homecreditid bareng sama Ananda Omesh. Saya pun baru tau loh kalau Omesh ini usahanya banyak juga, duh ileh ini netizen kurang kepo kayaknya.

Pertahankan Bisnis si Saat Krisis
fun talk with Ananda Omesh

Entah gimana ya kalau lihat Omesh itu emang bawaannya sudah pengen ketawa apalagi dengan lawakannya. Tapi kali ini selain emang dia menghibur banget waktu live di instagram, dia juga serius ngasih pencerahan tentang bagaiman usahanya tetap bertahan di saat pandemi ini. 

Kalau kata Omesh "Menjalankan usaha apapun itu harus sesuai dengan passion tapi jangan sampai terjebak dengan passion" ini emang bener banget. Karena beberapa orang atau bahkan teman saya sendiri menjalani usaha karena ikut-ikutan trend. Mengikuti trend itu sah menurutku tidak ada yang salah, yang harus jadi perhatian adalah jangan salah melangkah.

Menjalankan sebuah bisnis itu perlu dengan adanya rencana bisnis, ini diperlukan agar kita memang menjalankan usaha dengan penuh tanggung jawab juga. Karena dari rencana bisnis ini kita bisa membuat bagaimana strategi akan produk yang kita pasarkan, rencana-rencana apa yang akan dijalankan untuk mencapai tujuan tersebut. 

Membuat catatan terlebih dahulu untuk jenis bisnis yang akan dijalankan, apakah akan menjalankan usaha makanan rumahan, clothing line, jasa foto makanan atau apapun itu yang penting kita harus catat dulu. Setelah itu kita bikin konsepnya akan seperti apa, konsep ini sebenarnya kunci untuk menjalankan bisnis.



Ada beberapa tips dari Omesh untuk kaliang yang akan menjalankan suatu usaha nih:
  1. Kerjakan bisnis atau usaha sesuai dengan passion yang dimiliki.
  2. Pelajari dan persiapkan usaha yang akan kamu jalani.
  3. Cari referensi dan ide-ide yang menarik, bisa dari ngobrol dengan keluarga, teman atau cari di internet yang paling gampang.
  4. Gunakan media sosial untuk melakukan promosi usaha yang akan dijalani.

Saya setuju banget dengan Omesh, usaha itu akan lebih menyenangkan jika dijalankan sesuai passion. Karena dengan begitu kita akan menyukai dan mencintai apa yang kita rintis dan jalani. Makanya itu kenapa saya lebih suka mengambil pekerjaan yang sesuai dengan passion saya, bukan dari ikut-ikutan teman. 

Jadi selama pandemi ini memang saya membuka kembali usaha foto makanan yang memang saya jalani sebelumnya dan sempat vakum karena kesibukan kerjaan. Maklum dulu itu saya ibu bekerja dan biasanya foto produk itu dikerjakan saat akhir pekan, nah pas pandemi ini saya kerjakan kembali. Memang benar kalau kita menjalani apa yang sesuai dengan passion itu akan lebih menyenangkan. 

Saat pandemi sekarang ini memang yang paling tepat untuk promosi adalah menggunakan sosial media, seperti Facebook, Instagram, Twitter, Whats App, Line dan bahkan kalau bisa memiliki web tersendiri untuk orang lain yang bisa melihat tentang usaha yang kita jalani ini dan juga untuk jual beli. 

Kalau melihat dari awal pandemi ada beberapa jenis usaha yang bisa dijalankan dari rumah saat pandemi:
  1. Menjual frozen food
  2. Minuman literan
  3. Lauk siap santap
  4. Cemilan-cemilan yang ringan
  5. Jasa foto makanan

Jadi banyak sekali insight yang saya dapatkan, kebetulan banget tadinya saya tahun 2020 ini akan menjalankan kembali usaha clothing line yang dulu sudah berjalan dan lagi-lagi harus berhenti karena kesibukan pekerjaan. Sekarang jadi tertantang lagi untuk menjalankannya kembali, tapi memang saya memang sudah berencana menjalankannya bareng dengan partner yang akan membantu untuk urusan produksinya.

Semoga teman-teman juga bisa mendapatkan pencerahan ya bagaimana tetap bisa bertahan atau membangun suatu usaha saat pandemi ini. Jangan lupa selalu buat rencana yang matang, karena menjalankan bisnis di saat pandemi ini tantangannya luar biasa. 

84 komentar

  1. Aku melihat situasi ini dari bisnis bakeries nya papa mba. Papaku kan pengusaha bakery di Medan, dan walo udh lama, tp efek pandemi tetep kasih impact yg significant.

    Tapi dari awal pandemi papa udh sigap mengubah penjualan dalam bentuk online, walopun toko2 offline semuanya masih dibuka full.

    Tapi untuk protocol kesehatan papa tegas. Harus selalu masker dan faceshield, termasuk orang dapur . Kalo kliatan dr cctv ada yg lepas masker, papa ga segan tuh ksh SP.

    Nth karena di Medan orang2nya koknya ga ngerasa takut Ama pandemi, masih aja bebas kemana2, bahkan banyak yg ga pake masker, pesanan2 utk acara pengajian,ulang tahun, acara lamaran, itu msh gede di toko. Kadang aku bingung, seriuuuus mereka ngadain pengajian di saat begini????

    Malah perusahaan percetakan papa, kmrn dapat pesanan kartu nikah untuk 1000 undangan wkwkwkkwkwkw. Aku lgs ngakak sih. Kayaknya orang Medan nih ngerasa nyawa 9 apa, ngadain nikah 1000 undangan. Miris sih sebenernya. Nth kapan pandemi ini berlalu kalo orangnya begitu..

    Tapi Krn perusahaan keluargaku cm untuk menyediakan kue dan undangan, Yo wislaaah, asal ga ikutan dlm rame2nya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Fan, masih banyak yang memang gak taat sama protol seakan-akan gak takut akan pandemi ini ya. Iya beberapa usaha makanan yang biasanya membuka penjualan di toko sekarang banyak yang menerima pesana saja tidak jualan di toko.

      Ikut senang dengan bisnis keluargamu ya mbak, disaat pandemi masih tetap berusaha memenuhi permintaan pelanggan dan manjalankan protokol kesehatan.

      Hapus
    2. Medan memang demikian hehehehe.... Nggak ada takut2nya sama covid-19. Setelah pindah ke Makassar, rasanya suasana juga nggak jauh beda :D. Di luar tetap ramai dan pede aja pada nggak pakai masker.

      Btw, pandemi ini memang memengaruhi banyak bisnis/pekerjaan. Di sisi lain, banyak juga bisnis yg tercipta karena menyesuaikan dengan situasi pandemi :)

      Hapus
  2. Bener banget kalo bisnis butuh insting, kepekaan dan kerja keras plus cerdas. Perlu menajamkan rasa dan peka sama sekitar. Ternyata omesh nih selain lucu juga cerdas banget ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku pun gak menyangka si Omesh ini banyak juga bisnisnya dan memang selama pandemi ini masih survive.

      Hapus
  3. Poin pertama, Kerjakan bisnis atau usaha sesuai dengan passion ini wajib banget. Aku pun gak mau asal ikut-ikutan orang lain yang sudah berhasil dalam bisnis kalau gak sesuai passion. Nanti sayang kalau gak diseriusin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, aku jadi ingat dengan apa yang ku jalani sekarang ini memang berdasarkan passion. Tapi jangan sampai juga terjebak dengan passion.

      Hapus
  4. terimakasih atas infonya, dan akan aku coba
    https://bit.ly/3bTwlDn

    BalasHapus
  5. Bener mba, setuju...kalau usaha sesuai passion kita juga bakal semangat terus ya ngerjainnya, ngulik-nguliknya pun lebih bahagia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget dan emang jadi lebih happy kalau kita menjalankan yang sesuai dengan passion itu.

      Hapus
  6. Tantangan besar memang bisnis saat pandemi Sekarang. Kemarin sudah mulai naik sedikit pendapatan, eh ada berita bakalan psbb lagi. Langsung merosot lagi. 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, andai saja memang masyarakatnya pada taat tentu psbb tidak diperketat seperti sekarang ini ya.

      Hapus
  7. ya ampun Kak Omesh ini keren sangat sih, tips bisnisnya menginspirasi. Kusuka reminder ini: manjalankan usaha apapun harus sesuai dnegan passion tapi jangan sampai terjebak dengan passion. Duh..banyak yang jleb banget nih tips Kak Omesh lainnya juga. Beneran bisa jadi inspirasi cara memepertahankan bisnis di tengah pandemi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun senang sekali kemarin pas dengerin dia memberikan tips yang diterapkan untuk bisnisnya.

      Hapus
  8. aku banget nih sekarang disamping jadi MUA yang lagi menurun karena psbb, sekarang jadi jual frozen food di rumah hehe tipsnya bermanfaat bangeeet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat terus ya Put, semoga lancar usahanya. Iya sekarang ini frozen food jadi pilihan banget di rumah.

      Hapus
  9. Saya agak pangling lihat Omesh brewokan begini hehehe. Saya juga suka kalau lihat dia ngomong. Selalu aja seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kemarin pas nonton dia live ngakak banget, karena dia sempat ngobrolin bewoknya sambil bercanda.

      Hapus
  10. Menjalankan bisnis dari hobi yang disukai ini mah anugerah banget. Seolah mengerjakan hobi tapi sekaligus justru dibayar. Gak nolak pastinya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget teh, aku pun lebih suka menjalankan dengan apa yang aku suka.

      Hapus
    2. Masa pandemi bukan berarti dunia bisnis ikut kena imbas ya. Justru kita bisa memaksimalkan dengan ilmu dan sumber daya seperti yang dipaparkan Omesh.

      Ilmu bisnis yg dibagikan emang mantul banget itu Omesh...

      Hapus
  11. Selalu seru kalo ikutan Fun Talk-nya Home Credit karena suka dapat berbagai insight baru yang bermanfaat. Apa lagi nara sumber kayak Omesh yang kocak gini. Memang di masa pandemi kayak gini kita harus jeli dalam mencari peluang yah mbaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, apalagi banyak banget ilmu yang didapatkan tentang mempertahankan bisnis dari Omesh ini.

      Hapus
  12. Masa pandemi jika kita manfaatkan dengan seksama, peluang yg dapat dilihat terbuka lebar juga ya.. ka Omesh menjadi acuan kita buat mempertahankan bisnis agar selalu survive

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget apalagi memang kalau kita menjalani bisnis sesuai dengan passionnya.

      Hapus
  13. Belajar dari pengalaman orang memang yang terbaik ya. Walau masalah yang dihadapi gak 100% sama tapi semangat menyelesaikan masalahnya bisa kita contoh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pandemi memang membawa perubahan untuk semua pelaku usaha.

      Hapus
  14. waa ini menarik banget nih pembahasanyaaa, banyak banget yang butuh sharing semacam kaya gini yaa di tengah kondisi yang lagi kaya gini tu, huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak, apalagi untuk teman-teman yang memang butuh suntikan semangat untuk usahanya.

      Hapus
  15. Menarik banget bahasannya, tp emang belajar dari pengalaman orang lain itu bagus banget ya jadi dpt ilmu dari sharing2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak, yang paling penting kita menjalin bisnis sesuai dengan passionnya.

      Hapus
  16. Jadi ingat kalau Omesh juga punya brand kue artis yaa...
    Aku salut sama para entertain yang terus belajar dan membagikan pengalaman yang luar biasa kepada penggemarnya.
    Bener kalo gini yaa...jadi public figure.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dia ada brand kue artisnya dan aku baru tau loh, hahahahaa

      Hapus
    2. Dan gerainya ada di sekitaran sekolah anakku.
      Seandainya belum pandemi, pasti jadi tempat nongki yang asik buat emak-emak niih..

      Hapus
  17. Waah bener banget kata-kata ini "Menjalankan usaha apapun itu harus sesuai dengan passion tapi jangan sampai terjebak dengan passion" noted banget untuk aku yang mau mulai berbisnis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat ya mbak, semoga tulisannya bisa bermanfaat ya.

      Hapus
  18. senangnya ya dapat ilmu banyak dari Omesh, saat pandemi begini memang harus super kreatif dan tipsnya dari Omesh pastinya usefull banget sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mei, ini aku share juga untuk teman-teman yang memang butuh suntikan semangat disaat pendemi sekarang ini.

      Hapus
  19. Manteb nih mbak, emang yang namanya usaha kulineran musim pandemi gini keknya yg lumayan survive ya. Dan jasa poto produk makanan itu jg kena imbasnya. Moga sukses ya mbak, potonya emang cakep2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya usaha kulineran saat pandemi ini banyak diminati dan memang jadi pilihan.

      Hapus
  20. Keren ya Omesh. Udah punya nama di jagat hiburan tanah air, masih terjun di dunia bisnis. Total pula hingga merambah dunia digital. Tapi memang harus begitu biar bisa bertahan. Kudu nyontoh Omesh nih para pelaku usaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dibandingin sama artis lain, Omesh ini teguh dan tahan banting ya. Yang lain saat tren turun langsung tutup bisnisnya. Omesh justru berinovasi biar bisa bertahan. Top deh.

      Hapus
  21. Tempat kerjaku juga kena imbas pandemi. Tentu efeknya juga karyawan banyak yang diberhentikan sementara karena usaha lagi sepi. :( Dan saya harap pandemi segera berakhir.

    Tips dari Omesh boleh juga nih, biar kita kalau mau buka usaha juga enggak asal ngikuti trend tapi juga gak boleh salah langkah.

    Btw, aku juga baru tahu kalau Omesh ini juga punya bisnis. Hihihi

    BalasHapus
  22. aku ngerasain banget susahnya menjalankan usaha ditengah pandemi kak, hampir putus asa rasanya, tapi sayang kalau distop jadi pelan-pelan aja jalannya.

    BalasHapus
  23. Aku catat banget nih apalagi soal berbisnis di tengah situasi ekonomi yang sukit untuk skr. Noted! Btw galfok sm omesh nya uwuu hehehe

    BalasHapus
  24. Penting banget buat melek digital ya mbak...
    Krn saat ini jual beli online jadi pilihan terbaik

    BalasHapus
  25. Udah lama pengen punya bisnis sendiri, apalagi pas pandemi begini...

    BalasHapus
  26. aku juga lagi berjuang untuk membuka bisnis di tengah pandemi kak Chie, kalo sebelumnya datang pandemi malah kayaknya sulit buat buka usaha, PR nya tinggal mempertahankannya nih

    BalasHapus
  27. Banyak sebenernya yah ide usaha itu, yang jadi masalah di modal aja huhuh semoga kita semua saling menguatkan yah.

    BalasHapus
  28. Banyak yang gulung tikar tapi ada pula yang sukses ditengah pandemi seperri sekarang, dan tampaknya kalau ingin bisnis ada baiknya baca peluang juga ya, apa yang diperlukan sama tetangga ataupun warga sekitar saat pandemi seperti sekarang.
    Jadi walaupun pandemi,tetap ada pemasukan

    BalasHapus
  29. Omesh kereeen..aku setuju sekali untuk mengoptimasi media sosial sebagai sarana promosi usaha. Mengingat saat pandemi offline banyak yang tidak diijinkan buka, jadi online jadi solusinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak, pemasaran sekarang kudu kreatif dengan memanfaatkan yang online2 alah satunya sosial media yaa :D

      Hapus
  30. Benar Mba, usaha akan lebih terasa 'soul'nya ketika dikerjakan sesuai passion, nggak sekadar ikut-ikutan. Kelihatan kok usaha yang dijalankan dengan sepenuh hati dan dengan yang asal-asalan :D Aku selama 7 bulan di rumah aja ini lagi berusaha belajar food photography, suka sekali dengan foto-fotonya Mba Chichie. Keep inspiring ya Mba.

    BalasHapus
  31. AKu juga gak nyangka banget kalau pandemi masih terus berlanjut. Tadinya aku udah positif, habis lebaran bangkit. AKu mulai bisnis juga jualan piyama katun dan home dress model lain. Eh, lha kok lagi gencer-gencernya dagang malah PSBB lagi. Meskipun bisnisku online tetep aja terdampak karena konsumen juga terdampak secara finansial. Sekarang lagi coba nerapin strategi baru. Semoga kuat sampai semuanya normal kembali.

    BalasHapus
  32. Sejak pandemi ini, banyak banget yang jual frozen food dan minuman literan. Kalo disini bisa diantar, alhamdulillah terbantu banget rasanya.

    Aku jualan baju anak, alhamdulillah masih lancar meskipun tidak seramai sebelum pandemi.

    BalasHapus
  33. Bisnis yang bertahan di masa apapun, memang yang sudah kuat pondasinya, ya Mbak. Yang ngga sekadar jalankan dan lihat hasilnya

    BalasHapus
  34. Saat ini memang usaha2 harus melek digital utamanya yaa.
    Belajar dari pengalaman awal pandemi, kita tingkatkan lagi sekarang yang baru aja merasakan new normal malah psbb lagi hihii.

    Keren banget sharing2 Omesh semoga menjadi inspirasi buat mereka yang mempunyai usaha ya Chie

    BalasHapus
  35. Kebayang Omesh bawain acaranya seru ya. Keren juga nih topiknya, pas dengan kondisi sekarang

    BalasHapus
  36. Itu si Omesh kenapa beda ya mukanya, hihihi.

    Tapi beneran ya, di zaman pandemi ini banyak yang berbisnis dari jualan frozen food, terus minuman literan, even kedai-kedai kopi bikin literan, lauk siap santap juga, camilan dan jasa foto makanan ya :)

    Pokoknya disesuaikan dengan masa pandemi sekarang sih di mana kebanyakan orang lagi di rumah, sama bisnis masker tuh penting dan laris :)

    BalasHapus
  37. Kena banget mba kemarin pesannya waktu Omesh bilang jangan terlalu mengedepankan passion. Kudu diimbangi dengan pengetahuan tentang bisnis. Bener juga ya kalau dipikir-pikir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini, bisnis jangan terlalu idealis ya, harus juga kita realistis kalo ingin tetap bertahan dan sukses. Jadinya harus nambah pengetahun, kreativitas, dan juga inovasi. Keren deh Omesh ya.

      Hapus
    2. Iya mba. Ide yang ada di kepala eksekusinya tetap harus diimbangi dengan ilmu bisnis. Lebih rasional dan melihat juga peluang pasarnya seperti apa.

      Hapus
  38. Wah. Bener banget nih semua tipsnya. Terutama soal jalani bisnis yg sesuai passion n gak ikut2an aja. Ini yg bs bikin tahan lama n menyenangkan ya mba

    BalasHapus
  39. Usaha kuliner ini salah satu jenis bisnis yang bisa bertahan di tengah pandemi ya... Karena semua orang butuh pangan dan jadi kebutuhan pokok.
    Semoga semua usaha bisa bertahan di tengah pandemi ya...

    BalasHapus
  40. bnyk bngt ya yang bisa dikerjakan dan ini pastinya bisa selamatkan keuangan keluarga karena kalau hanya diam pastinya akan kolep keuangan keluarga

    BalasHapus
  41. peran media sosial itu nomor satu, sebab kan bs jd media promo. percuma kan punya bisnis tp gak pd promosikan.hehe... saya lbh pengen punya usaha kuliner. cm.modalnya belum ada

    BalasHapus
  42. Semangat kita Chie, nggak boleh tumbang dengan keadaan ya. Seru banget ini pastinya livenya aku klewat ih. Moga bisa nonton lagi dan nyimak ngilmu bisnisnya

    BalasHapus
  43. iya ya mba..memang butuh keberanian dan keyakinan ya untuk bisa menjalankan usaha apalagi dalam situasi yang berat seperti sekarang, harus banyak terobosan. Dan kalau emang udah jalani bisnis yang sesuai passion biassanya bisa lebih mudah menghadapi situassi sulit ya..

    BalasHapus
  44. wah bermanfaat banget tulisan mbak,
    tips dari omesh bisa aku ikutin nih,
    kebetulan lagi jalani usaha kecil2an

    BalasHapus
  45. Sekarang para pengusaha dan pelaku UMKM memang kudu kreatif ya agar bisnisnya tetap jalan di masa pandemi ini

    BalasHapus
  46. wah omesh aja sampe brewokan selama pandemi ini hihihi, funtalknya homecredit ini emang seru dan light banget yaaa mba, topik2nya juga oke banget

    BalasHapus
  47. Sekarang banyak yang berusaha. Ada yang mencibir tapi aku tetap dukung karena bagaimanapun mereka juga memulai bisnis di masa pandemi ini tidak mudah. Terima kasih sudah berbagi mba

    BalasHapus
  48. Bener nih mba. Sekarang harus pintar puter otak ya udah sampai 7 bulam ini kita pandemi.

    BalasHapus
  49. udah lama ini gak lihat Omesh sejak gak di Insert lagi heheheh.
    emang ya kalau mau usaha itu harus sesuai passion kita biar menjalaninya bisa sesuai isi hati dan jadi asyik aja dijalankannya.

    BalasHapus
  50. Aku jdi salfok ma Omesh kok jdi lebat gitu skrg, hehehe
    Passion itu yg bkin semangat dan trus berusaha mempertahankan usaha kita y

    BalasHapus
  51. Aku sering banget dengerin podcast nya kak omes.salah satu cara menjalankan bisnis yg jalan adalah "peka"

    Makanya kadang temen2 dia bilang semua bisa diduitin kalau bareng omesh karena dia bisa menangkap setiap peluang usaha atau hal yg bisa mendatangkan uang.

    Keren sih punya isting bisnis yg peka begini

    BalasHapus
  52. Bener tips nya kak Omesh, masa sekarang mempromosikan bisnis melalui digital atau media sosial lebih cepat ya, karena jadi banyak yang tahu

    BalasHapus
  53. Jadi pengusaha itu emang harus bisa gerak dan berpikir cepat ya. Ada salah satu kenalan yang jadi MUA, karena pandemi jelas kliennya berkurang. Dia langsung ubah haluan usaha delivery bahan makanan. Dan sukses karena emang banyak yang takut buat belanja ke keramaian.

    Kapan hari juga liat yutubnya Raditya Dika, dia cerita kalau teman-temannya yang pengusaha profesional selalu menyiapkan plan-plan lain bahkan sebelum ada pandemi. Jadi ketika ada sesuatu yang terjadi seperti pandemi ini, mereka udah gak pusing mikir nasib bisnisnya.

    BalasHapus
  54. Kalau di kotaku pandemic gini coffee shop malah makin menjamur mba, tapi memang ga dipungkiri pandemic gini hampir semua bisnis down ya mba.

    BalasHapus
  55. Bisnis ditengah pandemi gini harus beneran unik dan semangat mempertahankannya yah, soalnya memang tidak susah.

    BalasHapus
  56. Tetangga saya juga semua berubah fungsi mba, yang dulunya rame karena bahas2 gak jelas di grup WA sekarang semua postingan makanan, apalagi bagi saya yang senang ngemil dan niat membantu sesama akhirnya dibeli juga semua makanannya, dan ternyata enak-enak padahal nota bene tetangga saya dulu gak ada yang berjualan makanan...

    BalasHapus
  57. Setuju dengan statement: jalani bisnis sesuai passion, soalnya ngejalani dng hati senang akan membuat bisnis lebih berkembanb

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkujung ke Akuchichie Journey, semoga apa yang saya tuliskan bisa bermanfaat. Mohon kerjasamanya untuk tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar.