Hallo!

Saya Chichie, penggemar hot latte dan es kopi susu. Lifestyle blogger, food & product photographer. Happy wife and mother from The Hariyanto's Family. Part of UploadKompakan, bulur Kompakers Bekasi.
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie)

What Read Next

Tren Tanaman Hias Menjadi Hobi Baru Saat Pandemi

tren tanaman hias saat pandemi

Tanaman hias sekarang lagi menjadi hobi yang banyak disukai oleh masyarakat, terutama saya. Padahal sebelumnya sama sekali tidak menyukai tanaman, walaupun suka foto dibalik daun. Bahkan ada juga followerku di instagram bertanya "kenapa orang Indonesia itu hobinya sama semua ya, menanam?". Tapi emang beneran deh, ini tuh nular banget, jadi kalau di circleku memang lagi pada doyan main tanaman. 

Padahal sebelum pandemi harga tanaman hias belum meroket seperti sekarang ini, ada beberapa tanaman yang pernah saya lihat pun sekarang tuh lagi mahal banget. Teringat awal beli tanaman di rumah itu hasil nitip sama seorang teman yang bilang kalau di rumah tuh harus ada hijau-hijaunya. Akhirnya waktu dia telpon dan nawarin untuk beliin apa yang saya pengen, langsung dong yang ada di kepala "monstera". 

Mulai bulan April 2020 kalau gak salah deh saya baru bebelian tanaman tapi itu juga monstera semua, bukan tanaman yang lagi hype sekarang ini. Karena menyesuaikan dengan tema rumah, lalu berbekal beberapa inspirasi yang sering saya lihat. 

Kenyataannya sudah 3 bulan terakhir tanaman di rumah jadi bertambah terus, mulai dari beli sendiri dan ada juga yang dikasih sama teman. Beneran deh kalau lihat saya sekarang tuh masih gak percaya kalau jadi senang sama tanaman. Karena masih pemula jadi saya beli tanaman yang mudah dirawat tentunya biar gak pada mati. 

tren tanaman hias

Monstera itulah yang menjadi penghuni pertama rumah kami, hasil titip beli lewat seorang teman yang memang menawarkan untuk beliin. Ini tingginya 1 meter lebih dan sudah pernah aku pecah juga karena pindah ke pot yang lain, wakakakaa... Tapi sekarang tuh kalau mau beli monstera harus pinter-pinter carinya nih karena lagi mahal dia. 

Jenis monstera pun beragam tapi aku hanya punya 3 jenis deh di rumah, niatan baru akhir bulan mau hunting monstera lagi sekalian nambah bayi-bayi lagi di rumah. Jadi selama ini tuh selalu inget banget sama pesan teman saya yang emang suka banget sama tanaman "kalau punya tanaman itu harus disayang dan sering ajak ngobrol". Jadilah sekarang selalu punya teman ngobrol yang gak mungkin membocorkan apa obrolan kita. 

Manfaat Tanaman Hias di Rumah
tren tanaman hias

Selain bikin rumah jadi tambah cantik, tanaman hias juga memiliki beberapa manfaat diantaranya: 
  1. Menghilangkan partikel beracun dari udara
  2. Mengurangi debu dari dalam ruang
  3. Mengusir nyamuk 
  4. Menambah rasa bahagia
  5. Menetralisir bau tak sedap
  6. Meningkatkan daya tahan tubuh
  7. Meningkatkan fokus dan konsentrasi
  8. Menjaga kesehatan mental
  9. Mengurangi stres
  10. Memberikan kesan classy

Memang benar adanya untuk mengurangi stres itu harus ada penyaluran di rumah juga apalagi saat pandemi gini. Hal yang paling mudah memang main tanaman sih menurutku, gak usah yang mahal-mahal dulu yang penting mencintai tanaman dulu. 

Karena saat pandemi gini tuh yang paling penting adalah kesehatan mental kita dan jangan sampai stres juga. Jujur sih saya sendiri sudah malas ngikutin berita Covid-19 di televisi dan portal online, biasanya suka lihat di story teman-teman doang yang update status tentang jumlah perkembangan Covid-19 di Indonesia. 

Semenjak main tanaman kegiatan saya di rumah jadi bertambah lagi, selain ngurusin domestik rumah tangga juga ngurusin bayi-bayi hijau di rumah. Mulai dari melakukan penyiraman, jemur sampai memberikan mereka vitamin. Habis itu bawaannya tuh happy banget deh, setiap duduk di teras belakang sambil ngopi suka sambil ngobrol sama mereka.

Tanaman Hias Kupu Kupu Merah Christian Verpestilionis 
tren tanaman hias

Salah satu tanamanku di rumah ada yang namanya kupu kupu Christian Verpestilionis, daunnya memang menyerupai kupu kupu dan warnanya merah keunguan gitu. Ini tuh juga mirip banget sama Oxalis Triangualis, duh ilah nama tanaman tuh serius deh agak susah-susah gampang mengingatnya. Saya pun jadi lebih sering baca tentang tanaman hias, bahkan sampai punya aplikasi yang bisa mendeteksi jika tanaman tidak sehat.

Awal beli Christian Verpestilionis ini karena lihat di tukang tanaman dekat rumah, kok lucu banget itu daunnya kayak kupu kupu dan akhirnya ku beli. Sayangnya waktu itu tinggal satu tapi emang bapaknya bilang tanaman kupu kupunya belum datang lagi. Saya juga selalu menanyakan pada penjual tanaman bagaimana cara perawatannya, jadi biar paham juga sehabis beli bisa ngerawat dengan benar. 

tren tanaman hias

Lucunya tuh tanaman kupu kupu Christian Verpestilionis ini kalau menjelang malam atau gelap gitu tiba-tiba daunnya kebawah semua loh. Ini saya lihat pas malam lagi duduk-duduk di teras kok daunnya turun, awalnya ku kira mereka mati loh itu. Beneran kaget karena pas dipegang ya pada gitu semua daunya. 

Pas besok paginya waktu nyiram tanaman lihat mereka sudah normal lagi daunnya, terus masih penasaran dong dan mau ngecek lagi pas sore hari. Ternyata emang si Christian Verpestilionis ini macam putri malu ya, menjelang malam dia bobok. Pak suami menyarankan bikin video dari sore menjelang malam tapi belum saya lakukan.

Hobi itu Bisa Menular
tren tanaman hias

Saya percaya kalau hobi itu bisa menular, apalagi ini sebenarnya hobi yang positif ya. Selain membuat rumah terlihat asri, indah dan cantik juga dengan merawat tanaman hias memiliki manfaat yang sangat baik. Jadi kalau sekarang itu prioritasnya selain terpenuhinya kebutuhan di rumah juga harus memenuhi kebutuhan hobi baruku.

Mungkin ini juga karena racun dari teman-teman di pertemananku juga sih yang pada lagi main tanaman dan mereka yang sudah lebih dulu jadi konsultan tanaman. Saling mengingatkan tanamannya sudah disiram atau dikasih serum belum, beneran masih belum percaya sih kalau sekarang itu jadi sebegini sukanya. 

Kadang misal salah satu kita lagi di tukang tanaman suka kasih tau dan nanyain ada yang mau dititipkan gak? Tapi kita masih santai sih gak sampai nguber tanaman yang baru laku dengan harga ratusan juta itu. Beneran kaget kemarin waktu ngobrol sama teman ngebahas harga tanaman. Lalu ku cuma nyeletuk "gila sudah ngalahin harga Brompton".

Sekarang pun aku mengikuti beberapa akun tanaman di media sosial, alasan utamanya sih untuk mencari informasi tentang tanaman yang saya punya di rumah atau target tanaman berikutnya.

Beberapa Koleksi Tanaman di Rumah
tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

tren tanaman hias

Ini beberapa yang saya miliki di rumah, masih banyak sebenarnya seperti yang digantung atau tanaman yang hanya saya masukan dalam botol berisi air juga ada. Jadi sekarang setiap sudut rumah sudah ku hijaukan dengan tanaman. 

Mulai dari ruang kerja, ruang keluarga, sudut tangga, anak-anak tangga pun sudah saya isi, teras depan dan belakang, dan beberapa area lain di rumah. Saya juga melakukan jadwal mereka untuk berada di dalam dan di luar ruang, biar gak bosan juga mereka. Tapi untuk tanaman tertentu saja sih. 

tren tanaman hias

Beberapa tanaman di rumah juga sudah ada yang dibawa sama mamahku karena dia lihat suka dan dibawa deh. Ada aglonema yang ku kasih dia terus kemarin dia laporan dong karena dari tukang tanaman di daerah Jakarta Timur terus kata dia mahal banget sekarang aglonemanya. Mamah saya cuma bilang ke abangnya "gak mau bang, nanti kalau dimainin kucing jatuh terus pada patah bisa nangis bombay". Wakakakakaa... 

tren tanaman hias

Dari semua tanaman yang ada di rumah, saya paling suka dengan Syngosium berwarna pink ini entah kenapa dia lucu banget daunnya. Yang selalu ku ingat itu dari mamah juga bilang "beli tanaman itu jangan langsung yang besar harus dari kecil karena biar tau rasanya ngerawat dan membesarkan tanaman". Pas mikir bener juga ya dan sudah kayak ngebesarin anak sendirikan. 

tren tanaman hias

Termasuk si Monstera ini termasuk salah satu kesayanganku karena dia sudah mengeluarkan bayi baru entah berapa kali dan sudah ku pecah juga berkali-kali. Emang jadi obat bahagia banget sih kalau sudah bermain sama mereka ini, yang penting sih telaten ya dan gak cuma di siram doang. 

Kalau teman-teman apa sih tanaman kesayangannya? Ada juga gak yang sedang hobi tanaman hias? 





Komentar

  1. biasanay kalau lagi trend harganya bisa selangit

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kata abang jual tanaman memang semenjak pandemi harga tanaman bisa naik berkali lipat sih. Berasa banget waktu mau beli monstera lagi.

      Hapus
  2. Aku blm tergoda nih mba :D. Pdhl temen2ku semuanya LG tergila2 tanaman, malah sampe ada yg beralih jd penjualnyaaa hahahaha. Tapi salut, dia jual msh msk akal harganya ga yang pada main getok harga. IG nya vonybelle kalo mau liat tanamannya.

    Aku tuh jujur ga telaten memang. Padahal mamaku malah suka bgt tanaman dari dulu. Itu temenku sampe nawarin tanaman yg paling gampang dirawat kayak jenggot Musa yg LBH ke air plant. Krn ga butuh tanah, cukup disemprot dan gantung kan. Tapi ttp aja, kalo udh menyangkut tanaman ntr dulu deh. Kecuali asistenku bisa telaten bantu rawat hihihihi..

    So far aku ikut seneng aja kalo liat tanaman temen2 :). Aura positif dan ijo2nya ikutan berasa walo hanya dr foto ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tergoda gara-gara temanku ngebeliin tanaman waktu dia mau kerumah, jadilah mikir kok kalau cuma ada monstera doang agak kurang ya. Jadilah pas Maret kemarin itu nyicil deh beli beberapa tanaman, berasa banget loh kalau lagi beli dan nanya harganya naik gitu. Abangnya juga bilang lagi banyak yang naik harga tanaman, bahkan sampai ratusan juta.

      Belum lama ini ada Adasoni itu laku 130juta, udah ngalahin beli sepeda Brompton. Emang deh Indonesia itu selalu juara soal jajan dan membuat sesuatunya jadi lebih hits. Tapi untuk tanaman ini dukung karena positif, wakakakakaa....

      Hapus
  3. tanamannya sehat2 bagus2 mbak, seger liatnya jadi walau di rumah aja juga nggak bosen ya hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Win, ini efek lagi rajin ngerawat biar di rumahnya semakin semangat.

      Hapus
  4. Haha aku juga jadi ikut ikutan beli tanaman sejak pandemi, disamping masak-masak. Tapi masih milih yg tanamannya bandel akutu, soalnya takur gak bisa ngerawat, kasian kalo sampe mati huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga karena diracun sama teman-temanku juga dan akhirnya kecemplung buat ikutan bertanam di rumah deh.

      Hapus
  5. cantik2 banget mba tanamannya. kalau aku di rumah memang ada banyak tanaman, tapi gak full ngurusin akunya, cuma suka aja lihat hijau dan warna warni bunga.

    Nah yang baruuu aja aku lakukan adalah full ngurusin stroberi dan sayuran. iseng aja awalnya karena lanjutin tugas dari sekolah anak2. trus malah ketagihan. hehehe.

    Setuju hobi itu menular, soalnya dulu waktu aku lari masih sendirian, bikin komunitas, tau2 makin banyak alasannya seneng lihat dan lakuin bareng2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, yang penting emang tuh kudu istiqomah kalau menjalankan sesuatu termasuk lari dan jalan sehat ya.

      Hapus
  6. Sejak pandemi, hobi nanam tamanan di rumah mulai hits ya mbk. Mulai dari tanaman hias yang cuma daun aja, hidroponik sampai kaktus. Tabamanmu banyak banget mbk.. Comotable sekali ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, padahal aku mah awalnya gak suka sama tanaman deh. Sekarang beneran jadi jatuh cinta dan rajin banget ngerawat mereka.

      Hapus
  7. Suami saya memang sejak dulu menyukai tanaman. Persis seperti almarhumah mamanya. Makanya dari dulu pun di rumah selalu banyak tanaman. Buat suami, mengurus tanaman udah kayak ngurus anak. Setiap hari diurus. Kalau lagi libur bisa betah seharian di halaman :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener mbak, ini tuh kayak punya anak-anak banyak ya. Aku pun sekarang bangun tidur yang ku lihat mereka dulu, ngurusin airnya, vitamin dan kebutuhan sinar matahari. Karena beberapa ada yang gak bisa kena matahari langsung.

      Hapus
  8. Aku baru mulai lagi nih mbak untuk bikin taman depan rumah jadi lebih cakep. Besok bayi-bayi taneman pada dateng dan siap nempatin proyek vertikal garden yg lagi ku bikin!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah seru banget ini bikin taman vertical garden gitu ya?

      Hapus
  9. Kalo saya sih di rumah jadi pajangan tanaman Mamiku aja, hahah..
    Jadi Mami tanam dan rawat dulu di rumahnya, setelah agak gedean dikit, akarnya udah kuat, dibawa deh ke rumahku. Biar rumahku ada hijau2nya katanya.
    Tapi ya gitu deh... Selanjutnya ada yang tetap bertahan, tapi kebanyakan mati, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahahaaa... ini kalau aku pasti di jitak mamahku karena dia hobi banget tanaman.

      Hapus
  10. Aku justru ikut bertanam bukan Karena pandemi, tapi karena dapat campaign tanaman dari brand. Eh keterusan, tapi aku lebih suka media air lebih gampang. Kalau di tanah susah rawatnya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik ya kak, berawal dari campaign menjadi ngerawat sendiri deh.

      Hapus
  11. Hobi memelihara tanaman hias sekarang menjadi hobi yang menular alias trending .... di sebuah grup kecil saya, dulu gak bahas tanaman, sekarang tia hari bahas tanaman.

    BalasHapus
  12. sama mbak sejak pandemi aku jg jdi rajin nyirem dan nanam di depan rumah wkwkkw berkebun kecil2an, tpi kalau aku sukanya bunga sama tanaman yg dipake di dapur spt daun jeruk, sere, pandan, gampang numbuh dan ga repot krn aku ga begtu ngerti yg aneh2. sama bunga yang ga gampang mati juga hehehehe.... tpi ga ada yg dlm rumah krn dlu bbrp kali tanaman dalam rumah lama2 mati wkwkkwkw

    BalasHapus
  13. wah betul banget kayaknya mba, tanaman hias ini makin marak belakangan ini, teman ada juga yang buka usaha saat pandemi ini menjual tanaman hias buat di rumah gitu, jadi penasaran pengen beli juga dna nyimpen di rumah. apalagi manfaatnya banyak juga ya ternyata

    BalasHapus
  14. menyegarkan mata banget deh rumah mba chichie nih, adem gitu lihatnya yah mba kalo dirumah banyak yang warna hijau-hijau, susah gak sih mba perawatan tanaman-tanaman ini dirumah ?

    BalasHapus
  15. beberapa tanaman yang harganya selangit ini, di kampung ku banyakk dan orang belum tau kalo itu dicari di kota, malah saking banyaknya pada dibuangin, alamat pas pulang kampung aku bawa ke rumah dong hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalau pas pulang kampung bawa ya dan jangan lupa aku dibagi juga tanamannya.

      Hapus
  16. Waah...kak Chie hebat.
    Aku kemarin mencoba hobi menanam ini, tapi...huhuu, kok gak bagus yaa...
    Malah ada yang mati karena kering.
    Kalau disiram kebanyakan, daunnya pada rontok, hilang.

    ((kucedilaaa))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monstera ini cantik banget yaa...
      Ini yang sering digunakan para beauty blogger untuk foto produknya yaa...
      ((cantik))

      Hapus
  17. Aku masih sebatas pada penikmat tanaman aja sih. Senang lihat yang bijau2 nan asri tapi merasa diri inj belum mampu urus tanaman. Masih riweh urus bayi manusia 🤣

    BalasHapus
  18. Tanamannya cantikcantik yaa. Saya belum ikutan tren ini nih, khawatirnya gak telaten ngurus tanamannya. huhuhu. Menanam cabe aja kadang sering lupa nyiramnya :|

    BalasHapus
  19. MasyaAllah rajin banget Chie, bagus-bagus tanamannya dan di tatanya sedemikian rupa jadi makin cantik kalau buat properti makin keren ini ya. Gemes. Pengen juga nanem, tapi mertua pelihara ayam banyak kena makan dan rusak jadilah aku ngak pernah nanem sekarang

    BalasHapus
  20. Koleksi bunganya bikin ngiler kak, sampai sekarang pengen banget punya tanaman monstera

    BalasHapus
  21. Ibu mertua saya penggemar tanaman2 gini.
    Jadi sebelum pandemi menyerbu, kami udah ada beberapa koleksi di taman. Tugas saya siram2 doang sih wwkkwkw, biasanya sore hari ketika Surabaya lagi panas2nya, saya "mainan air" di taman :D Semogaaaaa kita semua sehat wal afiat yaaa

    BalasHapus
  22. Mba beli monstera di mana? Unyu sama pot nya, deh. Jadi pengin beli juga

    BalasHapus
  23. Mamah papahku nih yang punya koleksi tanaman anthurium dan jenis tanaman lainnya di kebun dan pekarangan rumah. Aku sebagai penikmat aja deh hehehehe ga telaten soalnya. Biasa..kalau hits emang harganya selangit 😁😂

    BalasHapus
  24. Cantik cantik mbak tanaman hiasnya...
    Seger klo di rumah bnyk yg hijau hijau gini...

    BalasHapus
  25. Banyaaak banget dan bersih-bersih pula! Luar biasa ... gimana merawatnya? Mas Kevin juga ikutan kah berkebun?

    Aku ga tertarik piara tanaman begini, hahaha ... udah mikirin bayi bakal ubek-ubek tanah.

    BalasHapus
  26. Wuih, banyak dan cantik-cantik banget sih mbak tanaman hiasnya, si christian itu juga unik banget... Pengen juga nih, tapi belum berani takut enggak bisa merawatnya...

    BalasHapus
  27. instagramable banget kak Chie! duh aku suka banget sama semua look nya ini nih! aku mau post juga kok masih ragu sama yg letaknya masih seadanya gini hihi

    BalasHapus
  28. Wah banyak mba koleksinya . Pandemi bawa berkah buat tukang tanaman ya termasuk saya hehehe jualan taneman sejak 2017 via online baru pas pandemi ini banyak yg datang langsung ke kebun

    BalasHapus
  29. Bagus bangett mba tanaman2nya. Jujur nih aku suka ngiri liat yg bs sukses nanam tanaman hias. Aku sendiri tmsk kategori gak bakat. Terakhir tanaman hias itu didudukin bayi. Rusak deh. Hiks. Jd trend pandemi keluarga kami msh naik sepeda sekitar komplek aja.

    BalasHapus
  30. Ih yaampun, cantik-cantik tanamannya. Kelihatan deh Mbak Chichie telaten ngurusnya. Huhu aku dikasih Aa. Udah layu aja. Kepengen padahal bisa cantik-cantik gitu. Aa sendiri malah yang jadgo ngerawat tanaman begini. Sampe dia bisa bisnis dari tanaman begini. Huhu aku payah :(

    BalasHapus
  31. Aku sih sebenarnya udah lama banget punya tanaman. Cuma sejak pindahan ke rumah yang sekarang, aku hanya koleksi tanaman yang bandel kayak buah gitu. Karena rumahku hadap barat, dan tanaman koleksi dulu aku bagi-bagi. Gak peduli deh harganya mahal juga, karena rumah yang sekarang kecil. Eh tapi sejak pandemi memang sukses bikin aku hobi belanja tanaman hias. Karena suami udah bikin rak di atas pagar gitu untuk tempat rambatan tanaman, dan teras jadi agak berkurang intensitas cahaya matahari.

    Wah malah curhat kan dakuw, hahahaa
    Tanaman koleksinya cantik semua, sama juga nih kayak aku suka ngajakin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh kepotong hahaha
      Sama juga kayak aku, suka ngobrol searah dengan tanaman

      Hapus
  32. nah, yess i like see my friemd do like that. But i dont do that, hahaha. if i have me time, i just watching, hahahah

    BalasHapus
  33. tsakep tsakep semua tanamannyaaaa.. sama banget sama suami yang mendadak hobi taneman.. dah nggak heran kalo balik kantor dia bawa taneman baru, disyukuri aja deh hobinya masih bermanfaat banget yaaa.. hihi

    BalasHapus
  34. Iya, jadi trend ya tanam menanam ini. Dan harga tanaman tertentu juga jadi mahal. Temanku ini yang panen. Dah lama hobi menanam. Jadi pas booming gini tinggal kipas-kipas dia, jual2 anakannya. Hihi...

    BalasHapus
  35. Waaaah koleksi tanamannya banyaaak juga ya mbak. Aku suka sih lihat rumah yang banyak hijau-hijaunya gitu. Sayangnya ini aku nggak telatenan. Trus kalau nanem apapun mesti mati. JAdi nggak bakat . Hahahaha. Ada sih beberapa tanaman di rumah, tapi plastik beli di Ace Hardware. Yang penting ijo. Hahahaha

    BalasHapus
  36. wah cakep2 kak tanaman hiasnya...kerenn...Kalo aku emang udah pelihara tanaman hias sejak lama .. favorit ku apa ya..Lili paris...haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkujung ke Akuchichie Journey, semoga apa yang saya tuliskan bisa bermanfaat. Mohon kerjasamanya untuk tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar.

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *