Hallo!

Saya Chichie, penggemar hot latte dan es kopi susu. Lifestyle blogger, food & product photographer. Happy wife and mother from The Hariyanto's Family. Part of UploadKompakan, bulur Kompakers Bekasi.
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie)

What Read Next

Mencicipi Menu Makan Siang di Plataran Dharmawangsa

plataran dharmawangsa

Hollaaaa... Wah akhirnya ya ini setelah 8 bulan saya berada di rumah, ini pertama kali mencoba untuk makan siang di resto. Tapi kali ini saya memang selektif sekali memilih resto untuk makan siang bersama dengan tiga teman dan pilihnya yang menerapkan protokol kesehatan secara ketat. Makanya kita pilih resto Plataran Dharmawangsa yang memang menjalankan protokol kesehatan dengan benar dan ketat tentunya. 

Hari Kamis minggu lalu, saya, mam Rika, mam Tika dan mbak Gita makan siang di Plataran Dharmawangsa dan kita sudah reservasi sebelumnya. Kebetulan jarak dari rumah untuk ke Dharmawangsa gak jauh jadi waktu itu saya memutuskan naik taksi kesana, sekalian lepas kangen sama taksi burung biru. Hehehee... Nah ini, saya juga pilih taksi karena dengan pertimbangan juga. Pandemi ini memang membawa perubahan dalam kehidupan, semoga pandemi lekas pergi jauh ya dan tak kembali lagi.

Sampai Plataran Dharmawangsa jam 11.05 saya sampai berbarengan dengan mam Rika juga. Masya Allah beneran kangen deh karena sudah lama banget gak ketemu, biasanya suka ketemu untuk sekedar ngopo atau coffee hoping.  Kalau kesini jangan lupa reservasi dulu ya, soalnya kemarin kita ditanya "sudah reservasi?". 


Pastikan Protokol Kesehatan 
plataran dharmawangsa

Karena sekarang ini kita masih hidup berdampingan dengan pandemi, saya lebih saran kalau mau makan di resto tuh harus pastikan dulu dengan protokol kesehatan yang mereka jalani. Minimal cek dulu dari media sosialnya, sekarang ini instagram yang lebih banyak digunakan. Biasanya pemilik usaha akan selalu update tentang kondisi resto mereka di media sosial.

plataran dharmawangsa

Sekarang ini gak pemeriksaan suhu tubuh memang sudah menjadi kewajiban disemua tempat. Begitu juga dengan Plataran Dharmawangsa, sebelum masuk ke dalam nanti kita akan disambut oleh petugas yang sudah berjaga di depan. Pemeriksaan suhu disini dilakukan dengan menggunakan kamera pendeteksi suhu tubuh yang dilengkapi dengan kecerdasan buatan (artificial intelligence).

Pengukuran tubuh menggunakan kamera ini jauh lebih akurat karena pengukurannya tepat pada kening dan kelenjar air mata. Waktu saya melakukan pengukuran suhu tubuh saat itu 36.1 dan disini kalau tamu yang boleh masuk dengan suhu tubuh dibawah 37.3 derajat celcius. Setelah melakukan pengukuran suhu tubuh bergeser kesebelahnya untuk memakai hand sanitizer dan saya lebih memilih yang automatic dong. 

Selain itu tamu juga wajib menggunakan masker, kecuali pada saat makan ya jangan lupa maskernya dibuka. Kalau makan ke resto gini apalagi bukan dengan orang yang serumah kalian juga harus memastikan siapa teman atau kerabat yang makan bersama kalian. Jangan khawatir, disini aksesnya selain eksklusif juga privat tentunya. 

Sambil menunggu makanan datang kemarin petugas resto Plataran Dharmawangsa meminta kami untuk mengisi data yang akan digunakan tracing terhadap pengunjung mereka. Selain itu pengunjung hanya dibatasi 40% saja dari jumlah kapasitas biasanya, makanya kemarin gak terlalu ramai bahkan sepi sih karena memang pembatasan dilakukan sesuai dengan protokol Plataran. 

Menu Makan Siang di Plataran Dharmawangsa
plataran dharmawangsa

Untuk urasan pilih menu makan siang, kita serahkan semuanya ke mam Rika jadi saya tinggal terima beres. Biasanya kalau makan siang kita pilih nasi putih tapi kali ini pengen yang beda, kita pilih mencoba Nasi Goreng Kecombrang. Menu pendampingnya Shimeji Telur Asin, Bola-bola Cokro, Gurame Telur Asin, Ayam Dharmawangsa, Dendeng Batokok, Tahu Telur Asin dan Iga Asam Sunti

Kalau saya tuh apapun makanan yang menggunakan telur asin pasti senang banget deh. Makanya kemarin senang banget kalau menunya rata-rata yang dipesankan menggunakan telur asin. Kalau soal rasa sih gak usah ditanya lagi ya, Plataran Dharmawangsa itu selalu enak makanannya.

plataran dharmawangsa
Gurame Telur Asin

plataran dharmawangsa
Dendeng Batokok

plataran dharmawangsa
Iga Asam Sunti

plataran dharmawangsa
Tahu Telur Asin
plataran dharmawangsa
Ayam Dharmawangsa

plataran dharmawangsa
Bola-bola Cokro

Ini tuh yang gak berhenti saya kunyah si tahu telur asin karena crunchy banget dan pas banget rasanya. Sayang ini kemarin lupa mau moto Shimeji Telur Asin karena ini juga enak kalau untuk dicemilin doang. Untuk yang suka makan Dendeng Batokok harus banget nih cobain dendengnya Plataran Dharmawangsa karena beneran enak dan cruncy. 

Kemarin tuh pertama kali nyobain si Bola-bola Cokro, yang rasanya kalau menurut saya tuh mirip banget dengan otak-otak cuma bedanya ini tuh di goreng gitu. Kalau ditanya menu apa yang paling saya suka saat makan siang kemarin, tentu saya akan jawab semua yang dipesan tapi jatuh cinta banget sama Tahu Telur Asinnya. 

plataran dharmawangsa
Pisang Bakar Plataran

plataran dharmawangsa
Jelly Kelapa

Selesai makan hidangan utama, setelah itu kita minta petugas resto mengeluarkan hidangan penutup. Waktu petugasnya bawain ke meja kita tuh, saya kita ini es kelapa dong karena sudah pas emang sama cuaca siang yang lumayan lagi terik banget untuk minum es kelapa. Pas lihat ada sendok bulatnya semakin curiga ini bukan es kelapa karena sendoknya begitu.

Ternyata yang didalam kelapa itu adalah Jelly Kelapa, hehehhee... Tapi beneran segar sekali sih karena dingin dan tentunya enak. Selain itu ada juga Pisang Bakar Plataran, kalian kalau ke Plataran cobain deh Pisang Bakarnya ini seriusan enak karena ada kejunya gitu. Kayaknya kemarin saya yang paling banyak makan pisang bakarnya. 

Area Plataran Dharmawangsa Banyak Spot Fotonya
plataran dharmawangsa

plataran dharmawangsa

plataran dharmawangsa

plataran dharmawangsa

plataran dharmawangsa

plataran dharmawangsa

Saya tuh paling suka deh kalau ke resto tuh yang luas dan ada tamannya kayak di Plataran Dharmawangsa ini. Karena bisa sekalian foto juga, kemarin saya sempat foto beberapa spot disana dan kita juga foto-foto dengan bantuan monopodnya mam Rik sama dibantu petugas yang sedang ngasih makan burung dara. 

Ini tuh kenapa saya dan teman-teman memilih makan siang di resto Plataran Dharmawangsa, selain emang memiliki protokol yang sesuai dengan prosedur dan banyak spot foto outdoornya. Oh ya kemarin kita berempat makannya ambil area outdoor sebelah kiri kalau dari pintu masuk Plataran. Kalau teman-teman sudah ada yang mencoba makan di luar rumah seperti saya? Apa sih biasanya yang menjadi pertimbangan untuk memutuskan makan di resto saat pandemi seperti sekarang ini? 

plataran dharmawangsa

Salah satu teman saya bilang "sesekali keluar rumah untuk bersosialisasi tidak ada salahnya yang penting dengan jumlah orang yang tidak banyak dan tetap patuhi protokol kesehatan". Saya pun masih merasakan takut dan cemas kok kalau keluar rumah, walau keluar rumah saya tetap mematuhi protokol kesehatan. 

Komentar

  1. Menu yg pake telur asin memang selalu enaaaaaak!! ;). Aku jg doyan bangetttt mba. Jd kalo pilihannya ada saus telur asin, udh pastilah aku bakal pilih itu.

    Udh sering denger ttg Pelataran Dharmawangsa ini tp blm prnh kesana Krn jauuuh :D. Suami slalu males kalo udh arah selatan :(. Kapan2 aku paksa deh, ato kalo ada urusan kesana.

    Aku udh beberapa kali makan di luar, tp hanya dengan suami. Blm prnh dgn org lain. Biasanya kami pilih yg memang sepi restonya. Jadi kalo udh kliatan rame, jujur aku ga bakal mau masuk. Trus aku slalu bawa disinfectan spray, aku semprotin dulu biasanya meja kursinya :D. Baru deh agak tenang mau makan. Pokoknya syarat utama makan di luar, sepi dulu deh :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ini perdana banget aku makan di resto semenjak pandmei mbak, kemarin emang ngecek dulu sih mana resto yang memberlakukan protokol kesehatan secara ketat. Sebenarnya emang kadang masih suka khawatir makan di luar gitu tapi insya Allah protokol kesehatan dijalankan.

      Hapus
  2. fotonya bagus2 mbak :) aku belum pernah nyobain makan dine in sejak pandemi mbak, kadang kepingin tapi kata suami kalau malah bikin was-was kayaknya mending nggak deh hahaa makannya nggak tenang hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Win, ini juga untuk pertama kali aku dine in dan memang pilih resto yang benar-benar menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

      Hapus
  3. nyaaam menggoda banget ini semua makanannya deh hihihi, kapan kapan pengen mampir juga ah buat lunch di sana hihihi, tempatnya juga enak dan bikin betah nih kayanya

    BalasHapus
  4. AWww, awww awww "nyiksa banget" baca postingan ini Kakaaaa :D
    Perutku auto keroncongan wkwkwkw
    Tempatnya meneduhkan gitu ya
    Beneran asik buat meet up with style :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Plataran yang Dharmawangsa sangat menyejukan sekali dan asik buat tempat temu bersama teman-teman.

      Hapus
  5. Jelly kelapanya enak syekaliiii kayaknya, mauuu. Eniwe, Plataran Dharmawangsa keren banget ya tempatnya. Cozy gitu.
    Di mana-mana nerapin protokol keamanan ketat ya. Tapi sebagai konsumen jadi ngerasa aman mau makan di situ juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, ini memberanikan diri setelah kita make sure dulu untuk protokol kesehatannya.

      Hapus
  6. Waaah...menu dobel nih di tulisan mbak Chichi. Selain cerita makanan enaknya, tentu saja foto-fotonya yang tak kalah yummy. Untungnya baca ini sudah makan. Coba baca dalam kondisi lapar hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaa... emang paling gawat kalau baca tulisan makanan pas lagi laper dan pernah ini kejadian di aku heheheee

      Hapus
  7. Banyak spot foto, makanannya enak-enak ... dan yangpaling penting ... menerapkan protokol kesehatan dengan baik. Idaman banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak, mau makanan enak dan tempat bagus itu yang paling penting protokol kesehatan sekarang ini

      Hapus
  8. Lihat menu ikan aku langsung ngiler nih mak, secara suka banget ikan-ikanan. Asyik juga ya suasana makan di plataran Dharmawangsa

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi ini ikannya dibalur dengan telur asin hehehheeeee

      Hapus
  9. Senangnya bisa kulineran lagi apalagi bareng temen pasti seru, tempatnya cozy banget ya Bun Instagram able pula

    BalasHapus
  10. Dari fotonya aja udah kelihatan enak tuh makanannya plus memang jepretan mbak Chichie selalu oke 😍 Jadi kepengen makan di sini bareng anak2 dan suami. Betah kayaknya. Protokol kesehatan tetap diterapkan ya di Plataran Dharmawangsa ini. Mantap.

    BalasHapus
  11. Makanannya menggoda selera semua. Kira2 ada menu yang bisa buat vegetarian or vegan gitu gak ya?

    BalasHapus
  12. Wih enak sekali makanannya mbak, spot fotonya juga asik banget nih bagi mereka yang hobi pepotoan buat stok foto di IG.

    BalasHapus
  13. sampai saat ini belum berani dine in dan ketemu temen-temen buat hang out bareng, padahal udah kangen juga buat ketemuan dan hahahihi bareng, rekomended yang mba plataran dharmawngsa buat dine in karena sudah menjalankan protokol kesehatan yang ketat

    BalasHapus
  14. akhirnya ada yg review plataran. saya tau resto ini gegara syahrini pernah posting, hihi. katanya tempatnya bagus, ternyata makanannya enak juga yah

    BalasHapus
  15. Ku belum pernah kumpul2 8 bulan terakhir, kalau kangen masih via virtual xixixi :D
    Sering lewat Plataran tapi blm pernah masuk. Nuansa jowonya kentel yaaa. Makanannya jg enak2. Duh pengen donk kelapanya utuh gtuuu, kebayang segernya dingin2 :D

    BalasHapus
  16. Naah...ini niih, tempat kopdar yang pas untuk mama-mama.
    Soalnya tempatnya luas, dan outdoor. Kalau ajak anak-anak, mereka pasti happy luar biasa.
    Plataran Dharmawangsa kereeen~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kak Chie...itu foto pas menunya masih lengkap ituu...angle nya kan dari atas.
      Sampe manjat kursi atau dikira-kira aja?
      Baguss bagus foto kak Chie...aku jadi pen di foto sama kak Chie?
      ((lhooh?!? Jadi gurame telor asin dulu aku po...??))

      Hapus
  17. Itu foto terakhir keren bangets sih
    Ku juga setuju, sesekali pergi, asal sedang sehat, makan di resto yang patuh pada protokol kesehatan seperti Plataran Dharmawangsa ini. Karena ketemu orang itu jadi bagian kita sebagai makhluk sosial dan demi menjaga kewarasan
    Btw, menunya sungguh menggoda!!

    BalasHapus
  18. Suka deh quote terakhir...Aku juga suka liat ambience restonya...Trus canggih juga ya pendeteksi suhunya...Kayaknya aku lihat resto ini juga di buku Nadia Mulya yang baru aja kubaca..

    BalasHapus
  19. Ya ampun..cakep amat ini tempatnya. Suasananya tenang dan damai. Ini cocok nih jadi tempat makan bersama keluarga. Benerbener damai rasanya.

    BalasHapus
  20. Tempatnya cakep yaaa. Udah kebayang nih ibuk Chichie pasti poto2 di sana hihihi.
    Apalagi makanannya platingannya menggoda iman untuk dipoto dari banyak angle :D

    BalasHapus
  21. Selalu suka melihat foto foto mba chicie. Cakep dan apik. Liat kuliner makanan yang disajikan juga bikin ngiler

    BalasHapus
  22. Foto-fotonya bikin ngiler, Mbak. Aku juga suka sama menu yang ada telur asinnya, menggugah selera makan. Apalagi kalau makannya di resto dengan interior sekece Plataran Dharmawangsa ini.

    BalasHapus
  23. Restonya cakep, sekalian piknik tipis yaaa hihi seger banget suasananya, makanannya enak pula..

    BalasHapus
  24. Asik banget mbk tempatnya. Menunya enak enak semua ya. Pisang bakarnya unik banget. Jadi laper malam malam

    BalasHapus
  25. Kalau dilihat dari fotonya, restonya hommy banget ya, Mba. Dan mau coba deh bola2 cokro a.k.a otak2 gorengnya sama favoritenya Mba Chichie tahu asin. Memang sesekali ajak makan diluar rumah ya biar ga stress selama pandemi, yang penting perhatikan protokol kesehatan.

    BalasHapus
  26. Haduduh Mbak Chichie, lokasinya cakep banget. Ini kalau saya makan di sana pasti heboh ambil foto gak konsen makan. Btw, nyaman juga ya kalau suasananya sepi kayak begini. Jaman now kan yang dicari yang sepi-sepi, biar gak worry.

    BalasHapus
  27. Wah ini mah bukan wisata kuliner lagi Mbak Cichie tapi beneran wisata yg instagramable 😀
    Buka setiap hari kah Mbak?

    BalasHapus
  28. waaaaaa....gurame telur asin, bikn aku lapar siang ini...foto2nya bikin maruk..pengen dimakan semua..

    BalasHapus
  29. Kece banget restonya itu, mba. Makanannya juga menggoda, apalagi jely kelapanya jadi pengin ke sana.
    Setuju mba, yang penting tetap melakukan 3M.

    BalasHapus
  30. I do love this place as well. It’s a bit far from my house in my office but we usually have a special time with some friends together in this particular spot. It’s a bit expensive but it’s worth the experience. But anyway, during this pandemic, I haven’t had such lunch gathering anymore

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkujung ke Akuchichie Journey, semoga apa yang saya tuliskan bisa bermanfaat. Mohon kerjasamanya untuk tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar.

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *