Hallo!

Saya Chichie, penggemar hot latte dan es kopi susu. Lifestyle blogger, food & product photographer. Happy wife and mother from The Hariyanto's Family. Part of UploadKompakan, bulur Kompakers Bekasi.
Suciarti Wahyuningtyas (Chichie)

What Read Next

Pengalaman Sunat Saat Pandemi Covid-19

rumah sunatan bintaro

Ada perasaan bahagia saat anak minta sunat sendiri tapi rasa khawatir pun ada karena masih pandemi. Sebenarnya rencana sunat ini harusnya bulan September 2020 tapi kebetulan pak suami masih sibuk jadi belum harus menunggu sampai 31 Oktober 2020. Sambil menunggu tanggal 31 Oktober kita cari informasi tentang sunatan saat pandemi gini.

Akhirnya kita pilih Rumah Sunatan Bintaro dr. Mahdian karena dekat dari rumah. Karena sunatnya saat pandemi jadi ada pembatasan setiap harinya, padahal kalau gak pandemi bisa 40 orang anak bahkan pernah tembus di 80 orang anak kata dokter Anwar yang nyunatin anakku. 

Paling utama adalah memastikan protokol kesehatan dong ya, karena biar bagaimanapun ini jadi prioritas nomor satu. Selain itu pemilihan metode yang digunakan juga harus dengan pertimbangan waktu pengerjaan. Metode sunatnya kemarin dengan menggunakan klamp, ini pun dari hasil tanya-tanya dan cari informasi dari teman-teman yang anaknya sudah sunat.

rumah sunatan bintaro

Selain itu saya juga memperhatikan penerapan protokol kesehatan selama berada disana, mulai dari dokternya dan juga kitanya juga harus sama-sama mematuhi protokol kesehatan. Selain itu anak yang disunat dibatasi setiap jamnya, kebetulan yang barengan dengan anakku hanya ada 3 anak dan itupun mereka di kamar yang berbeda. 

Pastikan si Kecil Nyaman
rumah sunatan bintaro

Ada lagi nih yang gak kalah penting menurutku ya, persiapan si anak ini yang paling penting. Sebelumnya memang saya dan pak suami sudah mengedukasi dia tentang wajib sunat untuk anak laki-laki dan alhamdulillah deh anaknya nurut dan ngerti juga akhirnya. 

Sebenarnya saya juga pengen memaksakan dia harus sunat saat pandemi gini sih tapi karena ada dua teman sekolahnya yang kemarin sunat lalu dia bertanya "bunda, kapan mas disunat?" mendengar pertanyaan ini langsung ku jawab "yuk segera mas, mumpung mas mau kita harus segera nih". 

Sambil menanti jadi kita memang sudah menyiapkan dirinya dulu, selain itu kita selalu kasih pemahamannya yang indah-indah saja. Tapi ya emang anakku tuh gak banyak keinginannya, waktu dikasih tau kalau habis sunat bakal dapat hadiah dari ayah dan bunda saja dia cuma minta lego dan mainan yang dia lihat waktu kita belanja di supermarket. 

Beruntungnya adalah waktu di Rumah Sunatan Bintaro ini, petugasnya pun ngebantu banget bikin anakku gak ketakutan dan dokternya pun menanti sampai anakku siap. Pas di kamar tindakan itu anakku dikasih VR Games untuk dia main dulu sebentar dan merasa lebih nyaman baru deh dilakukan tindakan. 

Metode Sunat Klamp
rumah sunatan bintaro

Metode sunat yang digunakan kemarin adalah klamp dengan menggunakan tabung plastik khusus yang ukurannya sudah disesuaikan. Tabung ini akan terpasang dan menjepit pada kulit penis menggunakan alat sekali pakai. 

Jadi setelah bertanya kepada beberapa teman kebanyakan anaknya sunat dengan menggunakan metode klamp jadilah kemarin kita pilih ini. Karena luka sunatnya cepat kering dan sembuh, terbukti waktu saya menuliskan ini memang sudah berangsur sembuh. 

Tapi kemarin sempat nangis sih tapi gak kejer gitu, nangis karena kaget waktu dianastesi selebihnya sih enggak ya. Karena memang kalau dokternya bilang kemarin itu "palingan nanti kaget sedikit bunda, selebihnya gak sakit kok sunatnya". Alasan lainnya tuh si kecil juga bisa langsung berkativitas walau emang harus hati-hati. 

Pada kenyataannya kemarin anaknya sehabis sunat mager dan muanja banget buibuk, hahahahaa... Jujur ya kemarin tuh yang ngerawat luka sunat adalah ayahnya karena saya sendiri gak tega alias masih ngilu gitu. Jadi biarnya ayahnya saja yang ambil tugas kali ini, heheheee...

Sunat hari Sabtu dan hari Kamis minggu depannya kita sudah harus buka klampnya sekalian kontrol. Ternyata drama ada saat lepas klampnya, aduh beneran deh gak tega banget. Walaupun itu dokter sudah kasih tau ini emang ngilu banget bukanya tapi ya gimana dong ya. Benar saja loh, begitu dibuka mas Kelvin kejer nangisnya seketika saya sedih denger tangisannya tapi bahagia karena sudah menjalankan salah satu tugas wajib sebagai orangtua. 

Yang saya suka ini adalah dokternya sangat fast respon kalau ditanya via what's app, apalagi hari pertama waktu sunat itu. Selain itu penjelasan yang diberikan juga detail banget dan membuat kitanya juga lebih nyaman. Ternyata sekarang ini ada metode Gun Stapler yang katanya lebih canggih juga nih buibu, siapa tau bisa jadi pilihan yang mau sunat nanti. 

Komentar

  1. Kami ada rencana mengkhitan Miqdad akhir tahun ini tapi kemarin maju mundur terus. Khawatir dengan kondisi. Semoga besok keadaan kembali pulih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mak, ini aku juga sebenarnya maju mundur tapi emang coba cari tau dulu dan nanya juga penerapa protokol kesehatan.

      Hapus
  2. Terima kasih rekomendasinya mba Chicie. Bisa buat keponakanku laki laki. Aku tunjukkan artikel ini untuk orangtuanya. Satu sisi penting juga bikin anak buat nyaman

    BalasHapus
  3. Sama anakku juga keduanya selalu minta sunat sendiri waktu masih kecil gitu, katanya sih sebisa mungkin memang dikabulkan krn sudah siap anaknya.
    Alhamdulillah Rumah Sunatan Bintaro menerapkan protokol kesehatan juga ya jadi orangtya gak was-was. Metode sunat klamp ini menurut aku bagus sih jadi anak juga gak takut waktu proses penyembuhan dibandingkan yang dibungkus perban gitu kebayang perihnya kalau harus dibuka

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kemarin begitu dia mau langsung kita segerakan dan cari tau tempat sunatnya.

      Hapus
  4. Wah, anakku pas disunat juga karena keinginan sendiri. Sama, di Rumah Sunatan juga tapi di Depok, saat linuran sekolah. Dokternya baik, anak dikasih buat main game gitu ya tapi ini lebih modern ya model virtual hehehe :D Alhamdulillaah ya meskipun sedang masa pandemi corona, urusan sunat berjalan lancar dan tetap mematuhi protokol kesehatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya tuh Rumah Sunatan ini sudah banyak ya mbak, jadi aku cari yang dekat rumah.

      Hapus
  5. Aku jug habis nyunatin anak. Duh beneran nggak tega denger dia histeris kesakitan pas biusnya habis, haha. Tapi legaaa, setidaknya sudah tenang. Apalagi anakku baru 5 tahun. Kalo di sini usia segitu masih kemudaan di sunat, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget mak, aku dong langsung ngibrit keluar pas sudah mulai tindakan. Hahahahaa

      Hapus
  6. Keponakan saya juga disunat saat pandemi. Seingat saya pakai Rumah Sunatan juga. Tetapi, kalau keponakan manggil ke rumah. Dulu juga Keke sunatnya di rumah Sunatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya kemarin ditawarin buat datang ke rumah tapi kita pilih sunat disana saja.

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah yaa Mas Kelvin udah sunat, toss lah sama Uno yang udah sunat bayi.

    Ngilu, ga tega ketika dengar anak nangis atau pas merawat lukanya tapi ya emang itulah proses yang perlu dijalani.

    Btw, asik ya anak bisa main VR games buat meredakan ketegangan. Jadi ingat tempat khitan SID dulu itu selama disunat, si anak main PS. Jadi ya santai banget. Hahaha ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, alhamdulillah sudah sunat sejak bayi. Dulu waktu 7 bulan anakku juga nyaris sunat karena sempat infeksi.

      Hapus
  9. Ternyata bukan hanya anakku saja ya yang drama saat klamp dibuka. Emang sakit banget rasanya, ngelebihin sakitnya pas nyeri disunat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, kata dokternya emang sakit banget buka klamp. Aku pun pas lihat gak tega banget.

      Hapus
  10. Barakallah ya Mas Kelvin, udah gede lho, udah berani sunat. Kemarin anak saya juga sempet minta sunat, kak. Usia 6 tahun dan sama juga alasannya karena pengin kayak temen-temennya. Tapi sementara ini saya tunda dulu. Maksud saya biar agak gedean dikit gitu, hehe. Sebenarnya karena saya juga gak tega. Nanti usia 8 tahun gitu rencananya baru kita realisasikan.

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah, selamat mas Kelvin, Baarokallah. Urusan sunat, yang paling penting mental dan kesiapan anak ya mbk. Kl anak siap, Insya Allah lancar. Ponakanku bulan kemarin baru sunat juga

    BalasHapus
  12. Wah selamat ya sunatannya untuk ananda...seneng deh kalo anak udah bersedia dengan sendirinya ya...apalagi ada cara asik mengalihkan fokusnya dengan mainan VR..

    BalasHapus
  13. wahh keren, sudah sunat.
    skrg sunat banyak tekniknya ya mbak . .bikin anak g kesakitan klo di sunat

    BalasHapus
  14. Darell sempet mau disunat bulan Agustus kemarin eh dilalah mesti di postpone, akhirnya diganti ke bulan Desember ini, insyaaallah kalo lancar udah disunat dia meski di usia 10 tahun ehehhe, hebat euy Mas Kelvin berani sunat

    BalasHapus
  15. Wah metode sunatnya sama kek yang dipilih anakku, iyes anak kudu siap, eh ortunya jg wajib siap utk jaga2 kalau2 anaknya mewek sat sunat dan saat merawat hasil sunatnya hehe. Alat2nya jg sama persis. Alhamdulillah ya walau pandemi dimudahkan utk sunat. Selamat ya atas burung barunya, udah jd anak gede nih sekarang :D

    BalasHapus
  16. Semakin banyak pilihan metode sunat ya, Mbak. Selamat ya, Mas Kelvin. Pinter udah minta sunat sendiri. Anakku belum mau nih, Mbak. Masih berusaha membujuk juga kitanya. Semoga bisa secepatnya sunat juga.

    BalasHapus
  17. Jav waktu disunat pakai metoda klamp juga, dan sama heboh banget pas lepas klampnya heuheu...
    Alhamdulillah ya, semoga cepat pulih :)

    BalasHapus
  18. Whoa.. Sunat zaman now tyt terlihat nyaman ya mba. Meski saat pandemi gini tp terlihat aman dan nyaman. Aku gak punya anak cowok jd pengen rekomendasiin ipar aku aja nih.

    BalasHapus
  19. Salahsatu tantangan ibu2 saat mau nyunatin putranya, kebayang nggak tega mereka kesakitan.
    Keinget saat ponakan sunat, etapi aku lupa itu pakai metode yg gimana
    Btw buat MAs Kevin, Semangat terus yaa, semoga lekas pulih ^_^

    BalasHapus
  20. Oktober kemarin saya juga nyunatin bocah mbak. Awalnya nggak terencana, namun berhubung ada masalah jadinya langsung sunat deh. Mana pakai bius total dan di ruang operasi besar. Nungguinnya bener-bener deg-degan.

    BalasHapus
  21. Keren bangett...
    Mas Kelvin selamat yaa...sholih. Barakallahu fiik~
    Sehat-sehat selalu, semakin sholih, kuat dan cerdas.

    Di Rumah Sunatan Bintaro lengkap yaa..fasilitasnya.
    Anak pasti tertarik banget liat VR Games.

    BalasHapus
  22. Wah selamat ya mas Kevin sudah disunat. Alhamdulillah. Berat juga ya nyunat anak apalagi ini masa pandemi. Alhamdulillah anakku yang cowok udah disunat pas dia TK. Minta sendiri juga

    BalasHapus
  23. Sama banget kaya ponakan aku yg disunat juga pas pandemi nih, si abang malah belom berani disunat, nanti nunggu kelas 6 SD aja katanyaaa.. hihi. Mas kevin kereeeennnn, selamat ya mas kevin!

    BalasHapus
  24. Baca ini jadi ingat anak-anak yang histeris saat disunat. Untungnya metode sunat sudah berkembang, ya, Mbak. Sekarang sudah nggak bikin sakit ��

    BalasHapus
  25. Aduh, jadi inget deh, di rumah punya 2 bocah yang belom disunat. Tahun kemaren bikin rencana nyunat anak ketiga tuh tahun ini, tapinya keburu pandemi. Agak takut juga. Jadinya diundur entah kapan. Tapi lihat ini, kudu mulai direncanakan lagi deh. Tapi kudu teliti dulu dengan klinik yang menerapkan prokes yang ketat ya.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkujung ke Akuchichie Journey, semoga apa yang saya tuliskan bisa bermanfaat. Mohon kerjasamanya untuk tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar.

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *