09 Agustus 2022

Pengalaman Pertama Paragliding di Nusa Dua Bali

Paragliding di Nusa Dua Bali

Memberikan pengalaman baru untuk Kelvin memang menjadi salah satu tujuan disetiap liburan yang kita lakukan. Walaupun sebenarnya paragliding ini ide spontan ayahnya, karena harus melihat angin pada hari itu. Hari ke 3 kita liburan, ayah janjian sama temannya yang punya Paragliding Tandem di Bali.

Asli seru banget sih ini, karena beneran jadi pengalaman pertama untuk pak suami dan Kelvin yang akhirnya pada hari itu terbang bareng. Terus bundanya kemana? Bundanya ada kok, yang ngerekam videonya. Rekaman singkatnya bisa cek videonya biar pada ngiler pengen terbang juga. 

Padahal aku sudah senang banget pengen nyobain paragliding, cuma entah gimana pas sampai di Paragliding Tandem langsung ciut. Turun dari mobil melihat mereka yang sedang terbang tuh perasaan enak banget dan pengen nyobain sekali-kali, tapi keinget Yoon Se-Ri di Crash Landing On You langsung mengurungkan niat.

Pas ditanya sama temannya pak suami, apakah akan terbang? Aku dengan cepat menjawab "kalau aku naik juga, ngeri nanti tau-tau sampai ke Korea Selatan" Hahahahaa... Ternyata Dayak (ini panggilan temannya pak suami) langsung paham banget sama drama Korea yang hits itu loh. 

Berapa harga untuk main Paragliding? Untuk orang Indonesia RP 750.000 dan wisatawan asing Rp 1.000.000 pada saat itu. Kemarin itu lumayan banyak yang terbang, terutama dari wisatawan asing ya. Ada juga yang sudah datang dan bawa peralatannya sendiri. 

Persiapan Sebelum Paragliding di Bali
Paragliding Tandem Nusa Dua Bali

Paragliding Tandem Nusa Dua Bali

Paragliding Tandem Nusa Dua Bali

Awalnya aku kira mas Kelvin gak bakalan mau waktu diajak ayahnya terbang, ternyata dia pengen banget nyobain loh. Surprise dan senang juga, bahwa saat itu nyalinya gak seciut bundanya. Hahahahaaa... 

Beberapa persiapan yang dilakukan sebelum akan paragliding:
  • Kalau kata teman pak suami "ridho gak nih ngelepas suami dan anak terbang?" keihklasan disini sangat dibutuhkan pemirsa. 
  • Mental, yakin sama diri sendiri akan siap terbang mengudara karena jujur ya selain ditentukan oleh angin dan juga tinggi banget itukan.
  • Sehat fisik, gak hanya ikhlas dan mental saja yang harus disiapkan karena harus dalam keadaan sehat juga waktu terbang. 

Jika ketiganya sudah oke barulah dipasangkan perlengkapannya, untuk anak dan dewasa menyesuaikan ukurannya ya. Tenang, sebelum terbang semua juga sudah dipastikan aman oleh team Paragliding Tandem.

Selain itu kita juga dibawain mini kamera untuk merekam momen kita selama terbang, kalau lihat video Kelvin dan ayahnya terbang ini seru banget loh. Apalagi bisa lihat reaksinya Kelvin dari mulai terbang sampai mendarat. 

Nagih Mau Paragliding Lagi
Paragliding Tandem Bali

Paragliding Tandem Bali


Ini akan jadi pengalaman pertama yang menyenangkan untuk dia, karena bisa main paragliding saat liburan kemarin. Sekarang anaknya sudah nagih lagi buat main paragliding  ke Bali. 

31 komentar:

  1. Ternyata anak2 pun boleh paragliding, ya. Kupikir untuk 15 tahun ke atas. Seru banget pasti, deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mbak, ya itu asal dengan orang tuanya saat terbang ya.

      Hapus
  2. Wow, persiapannya kudu matang ya, antara keridhoan, fisik dan mental hihihi :D Aku tahunya parasailing, pernah dulu pas honeymoon 2004 di Bali wkwkwkwkkw. Eh ini ada lagi paragliding dari ketinggian dataran ya mulainya. Aku udah lihat videonya barusan. Seru ammmaaat! Tandem bertiga sempat divideoin juga sama suami ya, keren!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, mak Nurul bisa cobain nih saat nanti traveling ke Bali atau bisa juga kalau ke Puncak, ada juga disana paraglidingnya.

      Hapus
  3. Kereennnn😆😆😆 mantab jiwa nih, udah berani jajal pengalaman yg lumayan extreme, uji adrenalin bgt yaaa

    Daku jg ngeri tapi mupeengg juga Maakj

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi mak, ini aja aku takjub sih dia bisa berani daripada emaknya hahahahaa

      Hapus
  4. Oh mungkin suami kak Chie yang gak rela kalo kak Chie Paragliding.
    Nanti nyasar ketemu sama Seok Jin atau Jimin?
    Hihii~

    Total berapa menit terbangnya, kak Chie?
    Iya nih.. Sedang berangin banget ya.. Jadi mengendalikan Paragliding serasa jadi pengendali angin gak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah bisa jadi teh Len, kalau aku yang paragliding bisa langsung ke Korsel beneran nanti kayak ceritanya si Yoon Se-ri wakakakaa

      Hapus
  5. Wah hebat, berani ya, malah nagih paragliding lagi haha. Aku gak bakalan mau deh, takuuuut. Dulu pernah parasailing di Bali, duh deg-deg an banget, malah gak bisa menikmati pemandangan, penginnya cepat2 turun. Cukup sekali saja, sereeem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku aja langsung mundur teratur begitu lihat kebawah kok tinggi juga ya sama lautan hahahaha... langsung ciut nyaliku

      Hapus
  6. Ini kok yaaa nyalinya segede alaihim gambreng!

    Aku liatnya sampe ... ihiiiiiy (tau kan ya kalo liat ketinggian itu?) antara pen pipis gitu loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih aku aja langsung mundur teratur, padahal kemarin sudah mau dipakaikan alatnya juga.

      Hapus
  7. wiih Kelvin berani banget yaa.. keren ini sih pengalaman yg ga akan dilupain ya mbaa.. btw untuk tandem biaya x2 gitu yaa? seru bgt sih ini

    BalasHapus
  8. this is something that I would definitely like to try hehehe.. kebayang seruu dan sesnsainya itu lhooo mba

    BalasHapus
  9. Duuh kayaknya kalau aku yang naik udah pasti jantung copot ya.. tapi sebenarnya ini tuh uji adrenalin banget kan. Suka kalau anak-anak tertantang juga, nggak takut sama ketinggian.

    BalasHapus
  10. Bersyukurnya duluuuuu aku uda pernah coba paragliding kayak gini di Puncak. Soalnya kalau skrg, kayaknya hormon adrenalinku uda turun hihihi. Tempi hari pas main Bolangi, Gowa lg ada promo paragliding. Sayangnya anaklu pake sendal, jadi ga mabtep mau coba.

    BalasHapus
  11. Wahh Bali emang beda rasa yah, di sini kayanya masih 300 an sih. Tapi tetep aja masih maju mundur mau paragliding. Mauuu banget kalo nyasar sampe Korea Selatan wkwkwkwk.

    BalasHapus
  12. Bener sih itu yang ditanyakan, apa udah ikhlas melepas suami dan anaknya mba Chichie. Karena dulu saat kami sekeluarga ke Bali tahun 2001, anakku masih balita dan bayi. Aku mau tandem paragliding, nggak diijinkan adik-adikku. Suamiku aja ngijinin, hahahaa. Akhirnya gagal deh paragliding di Nusa Dua. Saat itu harganya masih 100 ribu. Nah begitu kami ke Bedugul, adikku udah nhijinin dan nyuruh aku, mungkin mereka lihat wajah kecewaku saat di Nusa Dua. Tapi aku nggak mau kalo di atas danau gitu, kayak serem deh

    BalasHapus
  13. Hiyaaa maak sayang banget sih,seeruu lho maak...keluarga kecil kami cobain pas di Solo, bayarnya 400rb.

    Amazing maak ketika di atas melihat keindahan alam di bawah woww bingit

    BalasHapus
  14. Betul juga ya, Mbak. Memang keikhlasan dulu yg harus diberikan sebelum melepas anggota keluarga terbang ya. Oh oya, melihat gambar2nya, aku ikut senang

    BalasHapus
  15. Wah Mas Kelvin hebat..berani banget!
    Aku sama kayak dikau Mbak, mending pegang HP buat mideo kwkwk, secara aku takut ketinggian orangnya, jadi kalau macam paragliding begini mending melipir aja

    BalasHapus
  16. aih impianku ini mengajak keluarga terbang pakai paralayang soalnya dulu aku pernah belajar terbang, hehe
    btw enak loh Mbak terbang tuh, sepi dan tenang di atas sana. Cobain deh ... kan tandem sama pilot tandem yang memang punya SIM khusus tandem.

    BalasHapus
  17. Seru banget Mak paradiglingnya Kelvin ini. Kebayang rasanya terbang di angkasa, liat view Indah di bawahnya. Eh, tapinya kalau aku sendiri takut engga ya paradigling, hehe ... pengen sih tapi masih mikir

    BalasHapus
  18. Ngeri-ngeri sedap nih kayaknya paragliding ini. Perlu keberanian besar ya kayaknya mbak buat naik naik yang beginian. Tapi bisa jadi juga pas sudah berhasil malah ketagihan

    BalasHapus
  19. Wah kayaknya perlu keberanian besar ya mbak buat naik paragliding ini. Tapi kalau sudah berani kayaknya bakal ketagihan ya, mbak

    BalasHapus
  20. Pengelaman pertama yang menyenangkan nih kak... duh aku belum pernah nih cobain paragliding ..gemetaran kali ya kakiku kalo cobain melayang-layang gitu hehe

    BalasHapus
  21. Satu kata dulu, "Keren!"
    Saya mungkin tidak akan mencoba paragliding seumur hidup, Mbak. Mungkin, karena belum berjodoh.
    Meski selama ini selalu ikutan bahagia saat lihat video orang terbang dengan paragliding atau alat lainnya, atau malah naga di drama xianxia, tapi nyali saya akan menciut kalau ditawari. hehehe

    BalasHapus
  22. Keren putranya berani naik paragliding mbak, anakku kalau ditawarin kayak gitu udah pasti jawabnya gak mau hehe apalagi emaknya yang takut ketinggian

    BalasHapus
  23. Seru banget ya naik paragliding, Bunda kenapa takut ya hehehe. Seru banget loh bisa terbang bareng suami menikmati keindahan alam

    BalasHapus
  24. Liat fotonya aja aku kok mules kebayang anakku yg terbang. Sereemmmm itu. Tapi pastinya menyenangkan, adrenalinnya

    BalasHapus
  25. Ini mah bakal jadi rebutan kalo di keluargaku 🤣🤣. Semua nya pada suka extreme activity soalnya, termasuk si Kaka. Cita2nya aja bungee jumping di Macau kayak aku dulu 😂.

    Aku blm pernah cobain kalo paragliding.tapi pasti bakal coba kalo kesana ntr mba❤️❤️palingan yg pernah aku rasain cuma parasailing di bali

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkujung ke Akuchichie Journey, semoga apa yang saya tuliskan bisa bermanfaat. Mohon kerjasamanya untuk tidak meninggalkan link hidup pada kolom komentar.